Senin, 15 Safar 1441 / 14 Oktober 2019

Senin, 15 Safar 1441 / 14 Oktober 2019

Harga Cabai di Bandar Lampung Dekati Rp 100 Ribu Per Kg

Kamis 08 Agu 2019 18:20 WIB

Rep: Mursalin Yasland/ Red: Nur Aini

Cabai (ilustrasi)

Cabai (ilustrasi)

Foto: Tahta Aidilla/Republika
Harga cabai naik di Bandar Lampung menjelang Idul Adha.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDAR LAMPUNG – Mendekati hari raya Idul Adha, harga cabai merah naik lagi dari Rp 90 ribu per kg menjadi Rp 95 per kg pada Kamis (8/8). Warga di Kota Bandar Lampung terpaksa membeli cabai merah secara eceran.

“Naik lagi. Sekarang sudah Rp 95 ribu per kilogram, terpaksa beli eceran dulu, padahal ingin menyetok cabai untuk hari raya nanti,” kata Lina (52 tahun), warga yang bermukim di Tanjungkarang Barat, Lampung, Kamis (8/8).

Baca Juga

Tingginya harga cabai merah, membuat warga membeli secara eceran untuk kebutuhan sehari-hari saja. Padahal, dua hari lagi hari raya Idul Adha. Biasanya, ujar Lina, ia membeli cabai merah lebih dari satu kilogram untuk bahan masak sehari sebelum Lebaran.

Menurut Gani, pedagang cabai, harga naik lagi sekarang karena mendekati Lebaran Idul Adha.

“Memang harga cabai belum juga turun-turun lagi. Nah, mendekati Lebaran haji ini bahan-bahan kebutuhan dapur naik termasuk cabai merah yang banyak dibutuhkan,” katanya.

Sedangkan pedagang cabai di Pasar Tani, Kemiling menjual cabai secara eceran dengan bungkus plastik kecil per ons. Pedagang menyatakan, pembeli cabai memang masih ada namun jumlah pembelian berkurang drastis.

“Kami tidak menyetok cabai merah untuk dijual banyak-banyak. Soalnya, pembeli juga tidak ada lagi yang membeli secara banyak untuk menyetok,” kata Lekmin, pedagang di Pasar Tani Kemiling.

Ia membenarkan harga-harga menjelang Idul Adha kembali merangkak naik, termasuk cabai merah dan cabai rawit. Sebab, ujar dia, cabai merah dan cabai rawit naik karena pasti digunakan untuk masak menjelang hari Lebaran.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA