Wednesday, 20 Zulhijjah 1440 / 21 August 2019

Wednesday, 20 Zulhijjah 1440 / 21 August 2019

Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

Kamis 15 Aug 2019 01:00 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Kereta Api Mak Itam salah satu warisan budaya dunia Ombilin Coal Mining Heritage of Sawahlunto.

Kereta Api Mak Itam salah satu warisan budaya dunia Ombilin Coal Mining Heritage of Sawahlunto.

Foto: Republika/Febrian Fachri
Kereta api Mak Itam diyakini dapat menunjang pariwisata di Sawahlunto, Sumbar.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG (ANTARA) - Kereta api legendaris Mak Itam yang berada di dipo Sawahlunto, Sumatra Barat, dipastikan dalam kondisi laik jalan. Mak Itam diyakini dapat mendukung pariwisata berbasis Warisan Budaya Dunia UNESCO.

"Mak Itam siap untuk beroperasi kapan saja, bahkan untuk kebutuhan harian pun masih sanggup," kata Kepala PT KAI Divre II Sumbar, Fredi Firmansyah, di Padang, Rabu.

Fredi menyatakan, uji coba kelaikan jalan terakhir kali dilakukan pada Juli 2019. Lokomotif dengan nomor seri E10 60 itu dipanaskan dan dijalankan hingga rel depan dipo.

Persoalannya, menurut Fredi, adalah izin operasi untuk Mak Itam hingga saat ini belum ada. Izin dikeluarkan oleh Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan.

Selain itu, rel kereta api hingga terowongan juga harus benar-benar dalam kondisi baik agar keselamatan penumpang bisa terjamin.

"Keselamatan penumpang adalah prioritas pertama. Jika tidak ada jaminan, meski Mak Itam dalam kondisi baik, tidak akan dioperasikan," ujarnya.

photo

Kereta Api Mak Itam salah satu warisan budaya dunia Ombilin Coal Mining Heritage of Sawahlunto.

Pengoperasian Mak Itam juga tergantung pada kesiapan Pemkot Sawahlunto karena sistem antara PT KAI dengan pemerintah daerah adalah sewa. Biaya operasional akan ditanggung oleh pemerintah daerah sementara PT KAI bertanggung jawab untuk masinis dan pemeliharaan.

Sebagai gambaran, batu bara yang dibutuhkan untuk perjalanan Mak Itam dari Sawahlunto ke Muaro Kalapan pulang pergi sekitar 1 ton dengan harga sekitar Rp 1,2 juta. Itu di luar biaya operasional lain.

Manajer Sarana PT KAI Divre II Sumbar, Maruchan, menyebut bahwa gambaran biaya operasional kereta api uap di Ambarawa saat ini Rp 5 juta pulang pergi ke Bedono.

Pemerhati pariwisata Sumbar Nofrin Napilus mengatakan Mak Itam akan sangat mendukung posisi bekas tambang Ombilin Sawahlunto sebagai Warisan Budaya Dunia. Seharusnya, pemerintah daerah memberikan dukungan penuh untuk hal itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA