Rabu, 20 Zulhijjah 1440 / 21 Agustus 2019

Rabu, 20 Zulhijjah 1440 / 21 Agustus 2019

BPBD Lebak Imbau Warga Pesisir Bangun Rumah Tahan Gempa

Kamis 15 Agu 2019 00:03 WIB

Red: Ani Nursalikah

Kondisi pengungsian korban terdampak gempa Lebak, Banten, di Desa Malasari, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor.

Kondisi pengungsian korban terdampak gempa Lebak, Banten, di Desa Malasari, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor.

Foto: Republika/Adinda Pryanka
Pembangunan rumah tahan gempa dapat meminimalisasi korban luka dan meninggal.

REPUBLIKA.CO.ID, LEBAK -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak mengimbau masyarakat pesisir selatan membangun rumah tahan gempa. "Pembangunan rumah tahan gempa itu untuk mengurangi risiko kebencanaan," kata Kepala Pelaksana Harian BPBD Kabupaten Lebak Kaprawi di Lebak, Rabu (14/8).

Baca Juga

Pesisir selatan yang meliputi Kecamatan Wanasalam, Malingping, Cihara, Panggarangan, Bayah dan Cilograng merupakan daerah zona merah bencana gempa dan tsunami. Wilayah pesisir itu terdapat pertemuan (tumbukan) lempengan Samudera Hindia Australia-Benua Asia.

Peristiwa gempa magnitudo 6,4 berpusat barat daya Lebak Pantai Sawarna pada 2018 dengan kedalaman 10 Km hingga ribuan rumah mengalami kerusakan. Oleh karena itu, BPBD mengimbau masyarakat jika membangun rumah mengutamakan konstruksinya tahan gempa.

Pembangunan rumah tahan gempa dan tsunami dapat meminimalisasi korban luka-luka hingga meninggal dunia. "Kami berharap masyarakat yang tinggal di pesisir selatan dapat memperhatikan pembangunan rumah tahan gempa," ujarnya.

BPBD akan melakukan sosialisasi maupun pemberian edukasi kepada masyarakat pesisir agar mengutamakan pembangunan rumah tahan gempa. Selain itu juga pemerintah dapat mengembangkan perubahan pada rencana umum tata ruang (RUTR) untuk pembangunan gedung dan rumah di pesisir dengan konstruksi tahan gempa.

BPBD Lebak juga menjalin kerja sama dengan BMKG melakukan pemasangan alat deteksi dini gempa dan tsunami sebanyak 20 titik. "Saya kira pemasangan alat deteksi itu sangat bermanfaat untuk mengurangi risiko kebencanaan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA