Sabtu, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Sabtu, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

RAPBN 2020, Anggaran Pendidikan Naik Tipis

Jumat 16 Agu 2019 15:16 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Hasanul Rizqa

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan keterangan ke awak media usai menyambangi Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (15/8).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan keterangan ke awak media usai menyambangi Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (15/8).

Foto: Republika/Febrianto Adi Saputro
Anggaran pendidikan untuk tahun 2020 disiapkan sebesar Rp 505,8 triliun

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan pidato keterangan RUU tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Tahun 2020 dan Nota Keuangan di hadapan anggota DPR, Jakarta, Jumat (16/8). Salah satu yang disampaikan Kepala Negara ialah soal alokasi anggaran pendidikan. Sesuai amanat UUD 1945, telah disiapkan alokasi 20 persen dari belanja negara untuk pendidikan.

Presiden menyebut, anggaran pendidikan tahun 2020 disiapkan sebesar Rp 505,8 triliun. Angka ini berarti ada kenaikan sebesar 2,7 persen bila dibanding alokasi anggaran pendidikan dari APBN untuk tahun 2019 yang sebesar Rp 492,5 triliun.

Baca Juga

Jokowi mengaku ingin kenaikan anggaran ini dapat menutupi kebutuhan peningkatan kualitas pendidikan dasar, terutama bidang literasi, matematika, dan sains.

Jokowi juga menjanjikan pemanfaatan alokasi anggaran pendidikan untuk merancang pelatihan yang sesuai dengan kebutuhan dunia industri. Pemerintah juga akan melanjutkan program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) kepada 54,6 juta siswa pada 2020. Program Indonesia Pintar (PIP) pun tetap diteruskan dengan sasaran sebanyak 20,1 juta siswa.

"Untuk mahasiswa dari keluarga tidak mampu, sasaran beasiswa diperluas kepada 818 ribu mahasiswa melalui Kartu Indonesia Pintar (KIP)," jelas Presiden.

Selain itu, Presiden juga menyebutkan integrasi antara KIP dengan kartu Prakerja. Nantinya, para pencari kerja dapat memilih jenis kursus yang diinginkan, antara lain pengkodean (coding), analisis data, desain grafis, akuntansi, bahasa asing, barista, agrobisnis, hingga operator alat berat.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA