Tuesday, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Tuesday, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Senator Papua Barat Dorong Pemerintah Bentuk TPF

Selasa 20 Aug 2019 02:11 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Dwi Murdaningsih

Petugas kepolisian bersama warga membersihkan ban yang dibakar seusai aksi di Jl.Essau Sesa Manokwari, Papua Barat, Senin (19/8/2019).

Petugas kepolisian bersama warga membersihkan ban yang dibakar seusai aksi di Jl.Essau Sesa Manokwari, Papua Barat, Senin (19/8/2019).

Foto: Antara/Toyiban
Pemerintah diminta segera mengatasi kerusuhan massa di Papua dengan cepat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komite I DPD RI yang juga senator asal Provinsi Barat Jacob Essau Komigi meminta pemerintah untuk serius menangani insiden yang dialami oleh mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang, Jawa Timur. Jacob meminta Kementerian Dalam Negeri untuk membentuk Tim Pencari Fakta (TPF) atas dugaan persekusi dan rasialisme yang dilakukan oknum anggota organisasi massa saat mendatangi asrama mahasiswa Papua di Jatim.

Baca Juga

"Kejadian penghinaan mahasiswa Papua di Jawa Timur berakibat reaksi keras dari warga di Tanah Papua. Kami minta pemerintah harus menyikapi kejadian ini," kata Komigi dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Senin (19/8).

Komigi mengingatkan agar semua anak bangsa dapat menjunjung tinggi nilai budaya dalam kebhinekaan, sehingga sesama anak bangsa dapat saling menghargai dan menghormati. Selain itu, Komigi juga berharap agar oknum pejabat untuk menjaga tutur kata dan tidak membuat pernyataan yang menyulut kemarahan rakyat.

"Kedepankan pendekatan hukum bila ada oknum mahasiswa Papua yang melanggar hukum, dan jauhkan rasisme," tegas Komigi

Kemudian, dia juga mendesak pemerintah untuk segera mengatasi kerusuhan massa di Papua dengan cepat. Menurutnya hal itu diperlukan agar suasana di Papua bisa kembali aman dan kondusif.

Sebelumnya diketahui kerusuhan terjadi di Manokwari sejak Senin (19/8) pagi.

Selain di Manokwari, sejumlah masyarakat juga menggelar aksi protes di Jayapura. Kedua aksi tersebut diketahui merupakan imbas dari tindakan rasialisme terhadap mahasiswa Papua di Surabaya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA