Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Meski Dipecat PKB, Babai akan Tetap Dilantik KPU Depok

Selasa 20 Aug 2019 09:15 WIB

Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Pekerja membawa kotak suara yang telah dirakit di gudang logistik KPU Depok, Jawa Barat, Rabu (13/2/19).

[ilustrasi] Pekerja membawa kotak suara yang telah dirakit di gudang logistik KPU Depok, Jawa Barat, Rabu (13/2/19).

Foto: Antara/Kahfie Kamaru
KPU Depok mengikuti instruksi dari KPU pusat untuk tetap melantik Babai Suhaimi.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- KPU Depok Jawa Barat memastikan anggota DPRD Depok terpilih dari PKB Babai Suhaimi akan tetap dilantik sebagai anggota legislatif periode 2019-2024. Padahal, Babai sudah dipecat dari partai tersebut.

"KPU RI sudah menyurati kami untuk tidak mengganti anggota DPRD Depok yang telah terpilih dan sudah ditetapkan sebelumnya termasuk nama Pak Babai," kata Ketua KPU Depok Nana Shobarna di Depok, Selasa (20/8).

Nana mengatakan, meskipun ada surat dari DPC PKB Depok untuk tidak melantik Suhaimi, menurut Nana, pihaknya mempunyai pimpinan secara hierarki. Sehingga, KPU Depok mengambil langkah yang sesuai dengan arahan KPU RI.

Baca Juga

"Mudah-mudahan semua pihak bisa menerima keputusan tersebut," katanya.

Nana enggan mengomentari apabila ada langkah-langkah hukum yang dilakukan pihak yang bermasalah tersebut. "Kalau itu sudah bukan ranah kita lagi," tegasnya.

Rencananya pelantikan anggota DPRD Kota Depok akan dilaksanakan pada 3 September 2019 di Gedung DPRD Depok Jawa Barat. Sebelumnya, Ketua DPC PKB Depok Slamet Riyadi meminta Suhaimi untuk tidak dilantik sebagai anggota DPRD Depok, karena ada surat mengenai pemecatan dia dari PKB.

Riyadi menyebut surat pemberhentian keanggotaan partai telah disetujui dan dilayangkan juga kepada Suhaimi. Pemberhentian itu tertuang didalam surat pemecatan terdiri dari sejumlah poin diantaranya tidak disiplin, melanggar komitmen, hingga tuduhan memakai narkoba.

Namun, Babai tidak terima dipecat dari keanggotaan partai PKB tersebut secara tiba-tiba. Ia didampingi kuasa hukumnya Mujahid A Latief kemudian menggugat DPC PKB Depok, DPW PKB Jawa Barat, dan DPP PKB Pusat hari ini di Pengadilan Negeri Kota Depok, dan melapor ke Polresta Depok akibat tuduhan memakai narkoba.

Salah satu syarat caleg itu harus ada surat keterangan bebas narkoba dari dokter dan surat itu telah dilampirkan dan diserahkan ketika Babai mencalonkan diri sebagai anggota DPRD Depok. Latief menjelaskan, pada Pemilu 2019 kliennya mendulang suara sebanyak 12.293 dan merupakan yang terbanyak di Kota Depok.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA