Jumat, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Jumat, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

DMI Kepri Tolak Gurindam 12 Jadi Nama Proyek Tata Pesisir

Selasa 20 Agu 2019 15:13 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Objek wisata kampung pelangi, di Kampung Bugis, Tanjungpinang, Kepri.

Objek wisata kampung pelangi, di Kampung Bugis, Tanjungpinang, Kepri.

Foto: antara
DMI Kepri khawatir citra Gurindam 12 buruk akibat hal negatif yang mungkin terjadi.

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNGPINANG -- Dewan Masjid Indonesia (DMI) Provinsi Kepulauan Riau menolak Gurindam 12 digunakan untuk nama proyek penataan pesisir Kota Tanjungpinang. Ketua DMI Kepri Huzrin Hood mengatakan Gurindam 12 itu nama yang mulia sehingga sebaiknya tidak digunakan sebagai nama proyek penataan pesisir Tanjungpinang.

Huzrin khawatir nama Gurindam 12 menjadi buruk akibat berbagai hal yang potensial terjadi. Contohnya, ketika ada kasus narkoba dan prostitusi di taman di kawasan Gurindam 12, maka nama baik Gurindam 12 itu menjadi buruk.

"Kalau ada kasus korupsi terungkap dalam proyek di sekitar kawasan itu, maka nama Gurindam 12 juga akan dibawa-dibawa," katanya dalam acara silaturahim dengan DMI kabupaten dan kota di Kantor Perpustakaan dan Arsip Tanjungpinang, Selasa.

Huzrin mengatakanm syair karya Raja Ali Haji yang diberi nama Gurindam 12 itu bukan syair biasa, melainkan berisi nasehat. Syair itu memenuhi unsur syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat sehingga dianggap agung. Syair ini berisi tuntutan kehidupan agar manusia tidak celaka.

"Jadi jangan main-main menggunakan nama agung itu," katanya.

Huzrin yang juga pejuang pembentukan Provinsi Kepri itu mengusulkan agar pemerintah menggunakan nama Laman Bunda. Laman Bunda merupakan nama yang diberikan Pemkot Tanjungpinang pada Gedung Gonggong.

"Kami akan menyampaikan kepada Pelaksana Tugas Gubernur Kepri agar tidak menggunakan Gurindam 12 pada proyek itu," tuturnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA