Selasa, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Selasa, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Kapolda Papua Barat: Situasi Fakfak telah Kondusif

Rabu 21 Agu 2019 21:44 WIB

Red: Bayu Hermawan

Petugas kepolisian dan TNI melakukan pengamanan saat terjadi aksi protes di Mimika, Papua, Rabu (21/8/2019).

Petugas kepolisian dan TNI melakukan pengamanan saat terjadi aksi protes di Mimika, Papua, Rabu (21/8/2019).

Foto: Antara/Sevianto Pakiding
Kapolda Papua Barat mengatakan aktivitas masyarakat telah kembali normal.

REPUBLIKA.CO.ID, SORONG -- Kapolda Papua Barat Brigjen Herry Rudolf Nahak mengatakan, situasi Kabupaten Fakfak telah kondusif dan aktivitas masyarakat telah normal setelah aksi unjuk rasa menolak rasisme yang berujung ricuh. Herry mengatakan dalam kericuhan tersebut, sebuah pasar dibakar massa.

Baca Juga

"Tadi siang ada aksi unjuk rasa yang dilakukan oleh dua kelompok dengan pemahaman yang berbeda sehingga terjadi bentrok," kata Kapolda di Sorong, Rabu (21/8).

Herry mengatakan, akibat aksi unjuk rasa yang berujung bentrok tersebut mengakibatkan Pasar Tradisional Trambuni dan Kantor Dewan Adat Fakfak dibakar massa. Malam sebelum aksi, kata Kapolda, pihaknya telah mendapat informasi akan ada pembakaran pasar tradisional Kabupaten Fakfak sehingga dilakukan penjagaan.

"Esoknya aksi unjuk rasa dilakukan dan Pasar Tambruni yang merupakan satu-satunya pasar tradisional di daerah tersebut dibakar massa," ujarnya.

Herry menyampaikan bahwa guna mengantisipasi aksi lanjutan dan menjaga keamanan Kabupaten Fakfak, Polda Papua Barat telah mengirimkan Brimob ke daerah tersebut. Dikatakan, Bupati, Kapolres, dan Dandim setempat berhasil mengendalikan situasi sehingga tidak berlanjut dan situasi telah aman.

"Saat ini Forum Komunikasi Pimpinan Daerah bersama tokoh- tokoh masyarakat setempat sedang berkomunikasi untuk mencegah aksi-aksi berikutnya," ucapnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA