Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

Thursday, 20 Muharram 1441 / 19 September 2019

PAN Sebut Belum Ada Ajakan Gabung Pemerintah

Kamis 22 Aug 2019 10:39 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Anggota Komisi II DPR Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto, menanggapi pengadaan mobil dinas untuk menteri, di Gedung Nusantara III, Komplek Parlemen RI, Jakarta, Rabu (21/8).

Anggota Komisi II DPR Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto, menanggapi pengadaan mobil dinas untuk menteri, di Gedung Nusantara III, Komplek Parlemen RI, Jakarta, Rabu (21/8).

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
PAN memilih bersikap pasif dan menunggu keputusan presiden dalam penentuan menteri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPP Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto mengungkapkan, hingga saat ini PAN belum menentukan arah politik. Ia mengatakan, belum ada ajakan bagi PAN untuk gabung ke pemerintah.

Baca Juga

"Nggak ada (tawaran gabung), nggak ada kita, yang ngajak kita juga nggak ada, dan kita sadar akan itu," kata Yandri di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (21/8).

Yandri mengatakan saat ini partainya lebih memilih bersikap pasif. Apalagi di koalisi pendukung Jokowi-Ma'ruf sekarang juga sudah penuh. Selain itu Yandri mengungkapkan PAN akan menghormati apapun keputusan Presiden dalam penentuan menteri.

"Membentuk kabinet kan hak prerogatif Pak Jokowi. Kita nggak ada ngoyo, nggak ada ngusulkan nama, nggak ada lobi sana-sini, nggak ngotot untuk masuk. Orang nggak ada yang ngajak kok," tuturnya.

Kendati demikian PAN siap mendukung program Jokowi selama lima tahun mendatang. Namun PAN tetap akan kritis jika ada kebijakan yang dianggap keliru dan merugikan rakyat.

PAN juga masih mematangkan rencana rakernas yang sampai saat ini belum diketahui kapan pastinya. Anggota komisi II DPR tersebut juga tidak menjelaskan apakah sikap politik tersebut akan disampaikan di dalam rakernas atau tidak. "Bisa iya bisa tidak," ungkapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA