Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Selesaikan Kasus UAS, Polisi akan Pantau Aspek Sosiologis

Kamis 22 Aug 2019 15:54 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Teguh Firmansyah

Ustaz Abdul Somad (UAS) berjabat tangan dengan pengurus MUI usai memberikan keterangan kepada wartawan saat memenuhi undangan MUI di Jakarta, Rabu (21/8).

Ustaz Abdul Somad (UAS) berjabat tangan dengan pengurus MUI usai memberikan keterangan kepada wartawan saat memenuhi undangan MUI di Jakarta, Rabu (21/8).

Foto: Republika/Prayogi
Aparat tidak akan bertindak sembarangan dalam menangani kasus UAS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepolisian hingga kini masih mendalami kasus pelaporan terhadap Ustaz Abdul Somad (UAS). Ulama kelahiran Silo Lama, Asahan, Sumatera Utara itu dilaporkan menyusul video ceramah yang dianggap mengandung kebencian terhadap agama tertentu.

Baca Juga

Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Asep Adi Saputra mengatakan, secara fakta kepolisian memang menerima beberapa laporan terkait kasus tersebut. Namun, dia mengatakan, aparat tidak akan bertindak sembarangan dalam menangani kasus tersebut.

"Ada beberapa yang sudah dilaporkan dibareskrim dan saat ini sedang ditangani dan proses awalnya saat ini adalah pengkajian," kata Kombes Asep Adi Saputra di Jakarta, Kamis (22/8).

Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah memanggil UAS guna mendapatkan gambaran menyeluruh terkait kasus tersebut. Setelahnya, MUI meminta kasus UAS tidak dibawa ke ranah hukum, tapi diselesaikan secara kultural di antara tokoh agama.

Kepolisian, kata Asep, tidak hanya mempertimbangkan aspek yuridis dalam menangani kasus UAS. Aparat, lanjut dia, juga akan mempertimbangkan aspek sosiologis, perkembangan di masyarakat dan hal lain sebagainya.

"Intinya laporan saat ini dalam pengkajian, kan tidak serta merta laporan polisi kemudian langsung ditindak lanjuti, ada pengkajian-pengkajian lebih dalam," katanya.

Terkait kasus tersebut MUI kemungkinan pada pekan depan berencana akan menemui sejumlah tokoh agama pemuka agama lain. MUI mengaku masih mencari waktu yang pas untuk menemui para tokoh agama tersebut.

MUI sebelumnya juga menegaskan jika mereka tidak dalam posisi membela UAS dalam persoalan ini. MUI lebih kepada upaya untuk mendinginkan suasana serta mencari titik temu atas masalah tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA