Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Akademisi: Konsep Khilafah Bukan Hanya Bahaya Laten

Jumat 23 Aug 2019 01:00 WIB

Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Sejumlah masa yang tergabung dalam Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) saat rapat dan pawai akbar (RPA) 2015 dengan tajuk Bersama Umat Tegakkan Khilafah di Lapangan Gasibu, Kota Bandung, Kamis (14/5).  (foto : Septianjar Muharam)

[ilustrasi] Sejumlah masa yang tergabung dalam Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) saat rapat dan pawai akbar (RPA) 2015 dengan tajuk Bersama Umat Tegakkan Khilafah di Lapangan Gasibu, Kota Bandung, Kamis (14/5). (foto : Septianjar Muharam)

Ancaman radikalisme dan terorisme di Indonesia sudah terjadi dan nyata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dosen Ilmu Pemerintahan Universitas Darul Ulum, Syaian Choir, mengatakan, ideologi Pancasila harus terus dipertahankan untuk mencegah penyebaran paham radikalisme dan penyebaran konsep khilafah. Menurutnya, sudah banyak generasi muda dan anggota TNI terpengaruh konsep khilafah.

"Konsep khilafah yang digaungkan sekelompok orang, seperti HTI, bukan hanya bahaya laten bagi Indonesia. Sebab, sudah banyak generasi muda dan anggota TNI yang terpatri pada konsep khilafah," kata Syaian dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, Kamis (23/8).

Padahal, lanjut dia, jantung negara ada di pemuda dan tentara. "Jangan sampai ada ruang bagi kelompok-kelompok tertentu untuk menyebarkan konsep khilafah," ujarnya.

Sementara itu, pengamat intelijen dan terorisme, Stanislaus Riyanta, memaparkan tentang ancaman radikalisme dan terorisme di Indonesia yang sudah terjadi dan nyata. Sejak  2000-2018, disebutkan, lebih dari 1.700 orang diproses hukum karena tindak pidana terorisme.

"Hal ini menunjukkan bahwa jumlah kasus terorisme di Indonesia bukan angka yang kecil," ujarnya.

Menurut Stanislaus, kasus terorisme dimulai dari perilaku intoleran, radikal kemudian aksi teror. Di dalam tren Industri 4.0 ini kecenderungan radikalisasi lebih cepat dan lebih mudah karena adanya teknologi internet.

"Kelompok yang disasar adalah generasi muda yang sedang masa mencari jati diri," katanya.

Proses paparan yang sangat cepat dan sumber referensi tentang gerakan radikal dan terorisme dengan mudah diperoleh membuat tren radikalisme dan terorisme di kalangan muda meningkat. "Jika melihat fakta yang ada maka radikalisme sudah masuk ke berbagai sektor. Pernyataan Menhan bahwa tiga persen anggota TNI terpapar radikalisme adalah situasi yang serius," katanya.

Selain itu, sebelumnya diketahui bahwa ada pegawai BUMN yang menjadi donatur teroris di Riau, pejabat BP Batam yang gabung dengan ISIS di Suriah, eks pegawai Depkeu yang menjadi simpatisan ISIS, bahkan tiga alumni IPDN diketahui terlibat terorisme. Selain itu, lanjut Stanislaus, radikalisme juga sudah masuk dalam lingkungan Polri.

Beberapa waktu yang lalu anggota polwan di Maluku Utara ditahan di Jatim karena diduga terpapar paham radikal. Anggota Polres Batanghari juga diklaim gabung dengan ISIS di Suriah yang selanjutnya dikabarkan sudah tewas.

"Radikalisme sudah terjadi mulai PAUD hingga perguruan tinggi. Perlu adanya suatu gerakan nasional yang bisa menciptakan kontra narasi terhadap paham radikal. Gerakan ini lebih efektif kalau dilakukan oleh civil soviety melibatkan dengan para ahli," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA