Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Penyebab Kebakaran KM Santika Nusantara Masih Diinvestigasi

Jumat 23 Aug 2019 13:02 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Ratna Puspita

Kapal Ro-Ro KM Santika Nusantara terbakar di perairan Masalembo, Jatim. Kapal ini mengangkut sebanyak 111 penumpang dan 84 kendaraan.

Kapal Ro-Ro KM Santika Nusantara terbakar di perairan Masalembo, Jatim. Kapal ini mengangkut sebanyak 111 penumpang dan 84 kendaraan.

Foto: Dok Humas Ditjen Hubla
Kapal yang berangkat dari Surabaya tujuan Balikpapan mengalami kebakaran di Madura.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kesyahbandaran Utama Pelabuhan Tanjung Perak masih melakukan investigasi terkait penyebab terbakarnya Kapal Mesin (KM) Santika Nusantara. Kapal yang berangkat dari Surabaya tujuan Balikpapan tersebut mengalami kebakaran di perairan Masalembu, Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur pada Kamis (22/8) malam.

"Belum bisa memastikan penyebab kebakaran karena itu akan dilakukan investigasi lebih dalam," ujar Kabid Penjagaan Patroli dan Penyidikan Kantor Kesyahbandaran Utama Pelabuhan Tanjung Perak Capt Roni Fahmi saat dihubungi melalui sambungan telpon, Jumat (23/8).

Baca Juga

Roni hanya membenarkan terjadinya kebakaran pada kapal milik PT. Jembatan Nusantara tersebut. Terkait kebakaran tersebut, kata Roni, pihak kapal terus melakukan upaya pemadaman kapal dengan menggunakan CO2.

Evakuasi terhadap penumpang kapal yang jumlahnya mencapai 111 penumpang juga terus dilakukan. Evakuasi penumpang dilakukan dengan menggunakan KN SAR Laksmana milik SAR Banjarmasin, dan KN Cundamani milik KSOP Surabaya.

Roni menyatakan, sebagian besar penumpang kapal telah berhasil dievakuasi dan dibawa kembali ke Surabaya. Sementara beberapa penumpang yang belum dievakuasi mereka berada di atas life craft atau sekoci.

Sebelumnya dikabarkan, Kapal Mesin (KM) Santika Nusantara rute Surabaya-Balikpapan mengalami kebakaran di perairan Kepulauan Masalembu, Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur. Kapal tersebut mengangkut sekitar 111 penumpang sekaligus anak buah kapal (ABK).

Rinciannya, 100 penumpang dewasa, enam penumpang anak, dan lima penumpang bayi. Semua penumpang dalam kapal tersebut dinyatakan selamat.

Selain penumpang, kapal tersebut juga membawa 84 kendaraan berbagai jenis. Semua kendaraan juga dipasrikannya dalam keadaan aman atau tidak terbakar.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA