Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Kegiatan Perekonomian di Biak Kembali Normal

Sabtu 24 Aug 2019 17:47 WIB

Red: Andri Saubani

Warga membersihkan puing sisa kerusuhan di salah satu gedung yang terbakar di Manokwari, Papua Barat, Selasa (20/8/2019). Pascakerusuhan yang terjadi pada Senin (19/8), kondisi Manokwari sudah kondusif dan warga mulai melakukan aktivitas di ruang publik.

Warga membersihkan puing sisa kerusuhan di salah satu gedung yang terbakar di Manokwari, Papua Barat, Selasa (20/8/2019). Pascakerusuhan yang terjadi pada Senin (19/8), kondisi Manokwari sudah kondusif dan warga mulai melakukan aktivitas di ruang publik.

Foto: Antara
Sudah tidak ada lagi demonstrasi menolak rasialisme di Biak.

REPUBLIKA.CO.ID, BIAK -- Kegiatan perekonomian di pasar dan pusat keramaian di Biak Numforhingga Sabtu (24/8), pukul 18.00 WIT, kembali normal pascademo damai masyarakat Papua menolak aksi rasialis terhadap mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang, Jatim, 20-22 Agustus lalu. Hingga pukul 18.30 WIT, beberapa pedagang sayur, makanan gorengan, ikan, pertokoan, peralatan motor telah membuka dagangan dengan aman dan lancar.

"Berjualan kebutuhan bahan pokok sudah lancar karena tidak ada lagi aksi demo damai masyarakat Papua menolak rasisme," kata Darmis, salah satu penjual minuman di Biak, Sabtu.

Sebagai pedagang kecil, pendapatan dirinya bergantung dari hasil penjualanmakanan di tempat itu. Ketika terjadi aksi demo masyarakat adat Papua, lanjut Darmis, sebagian besar pedagang menutup tempat berjualankarena takut dilempar oknum pengunjuk rasa yang melewati jalan di dekat tempatnya berdagang.

"Sudah tiga hari ini kami sudah berjualan untuk mendapatkan penghasilan buat kebutuhan makan anak istri," kataPaulus, seorang pedagang lainnya di daerah itu.

Ia berharap, tidak ada lagi aksi demo warga sehingga dia bisa mencari uang dari hasil berjualan makanan. Pada kesempatan sebelumnya, Bupati Biak Numfor Herry Ario Naap mengakui aktivitas warga setempatsudah normal. Mereka sudah melakukan kegiatan perekonomian di berbagai pusat pertokoan dan pasar di daerah itu.

"Pemkab Biak Numfor sudah menerima aspirasi masyarakat adat Papua yang menolak rasisme, radikalisme, dan intoleransi terhadap mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang, Jatim," ujar dia.

Herry mengharapkan semua fasilitas perekonomian warga Biak sudah kembali normal dan penjual telah beraktivitas melayani kebutuhan bahan pokok dan makanan. "Biak harus senantiasa aman dan nyaman sehingga menjadi tempat kunjungan wisatawan ke daerah," kata Herry.


Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA