Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Perempuan Meninggal Diduga Tabrakkan Diri ke Kereta di Tasik

Sabtu 24 Aug 2019 17:45 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Ani Nursalikah

Penumpang KA Serayu menunggu di peron Stasiun Tasikmalaya.

Penumpang KA Serayu menunggu di peron Stasiun Tasikmalaya.

Foto: Bayu Adji P
Korban meninggal di RSUD dr Soekardjo karena luka berat.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Seorang perempuan berusia sekitar 40 tahun meninggal tertabrak Kereta Api (KA) Serayu relasi Jakarta-Purwokerto di dekat perlintasan kereta di Pasar Pancasila, Kelurahan Lengkongsari, Kecamatan Tawang, Kota Tasikmalaya, Sabtu pagi (24/8).

Kepala Unit Kecelakaan Lalu Lintas (Kanit Laka Lantas) Polres Tasikmalaya Kota Ipda Dadang Juanda mengatakan, korban mengalami luka berat akibat kecelakaan tersebut. Korban langsung dibawa ke RSUD dr Soekardjo Kota Tasikmalaya untuk mendapatkan penanganan medis.

"Kami langsung mendatangi lokasi, membawa korban, dan melakukan olah TKP," kata dia, saat dikonfirmasi Republika.co.id, Sabtu (24/8).

Petugas palang pintu kereta api, Ariyana Rizki Tresna mengatakan, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 05.25 WIB. Ketika KA Serayu melintas, terlihat ada seorang pejalan kaki diduga menabrakkan diri ke kereta di tengah rel.

"Dia memang kayaknya mau bunuh diri. Kita teriakin, mau ditarik, tapi kereta sudah dekat," kata dia.

Menurut dia, korban sebelumnya duduk di dekat rel kereta api. Ketika melihat kereta melintas, korban langsung mendekat dan menabrakkan diri. Korban, kata dia, sempat terseret kereta sekitar 20 meter dari tempat semula.

Korban berinisial YS. Ia merupakan guru honorer di sebuah madrasah tsanawiyah di Kota Tasikmalaya. Korban yang merupakan warga Kecamatan Purbaratu, Kota Tasikmalaya, itu meninggal dunia saat mendapatkan perawatan di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUD dr Soekardjo.

Ibu korban yang mendapat kabar, Dede Hudaesah, sangat terpukul melihat putrinya sudah tak bernyawa di Kamar Jenazah RSUD dr Soekardjo. Tangisnya pecah ketika menegaskan jenazah korban itu merupakan anak kandungnya.

Menurut dia, selama ini korban dikenal baik. Namun, dalam beberapa hari terakhir putrinya memiliki masalah keluarga.

Baca Juga

"Dia memang ada masalah rumah tangga akhir-akhir ini, sering cekcok," kata dia.

Setelah dilakukan visum di RSUD dr Soekardjo, korban langsung dibawa keluarga untuk dimakamkan. Rencananya, korban akan dimakamkan hari ini juga.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA