Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Perlintasan Tempat Kecelakaan Argo Vs Bus Agra Mas

Selasa 27 Agu 2019 18:18 WIB

Rep: Ita Nina Winarsih/ Red: Karta Raharja Ucu

Sejumlah petugas mengevakuasi bus yang tertabrak kereta api Argo Parahyangan KA-32 jurusan Gambir - Bandung di Warung Bambu, Karawang, Jawa Barat, Senin (26/08/2019). Kecelakaan tersebut terjadi akibat bus dengan nomor polisi T 7915 DC mogok di tengah perlintasan kereta api.

Sejumlah petugas mengevakuasi bus yang tertabrak kereta api Argo Parahyangan KA-32 jurusan Gambir - Bandung di Warung Bambu, Karawang, Jawa Barat, Senin (26/08/2019). Kecelakaan tersebut terjadi akibat bus dengan nomor polisi T 7915 DC mogok di tengah perlintasan kereta api.

Foto: ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar
Rencananya pembahasan akan digelar Rabu (28/8).

REPUBLIKA.CO.ID, KARAWANG -- Dinas Perhubungan Kabupaten Karawang, belum bisa memberi tanggapan soal rencana penutupan perlintasan kereta di lokasi tabrakan antara KA Argo Parahyangan dan Bus Agra Mas. Rencananya pembahasan penutupan perlintasan digelar Rabu (28/8) dengan PT KAI Daop 1 Jakarta.

Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Karawang, Arief Bijaksana Maryugo, mengatakan, pihaknya belum bisa menanggapi rencana PT KAI itu. Pemkab Karawang juga belum tahu menerima atau menolak rencana itu karena pembahasannya baru akan dimulai besok.

"Besok, bersama ibu bupati, baru akan membahas masalah ini," ujar Arief, kepada Republika, Selasa (27/8).

Arief menjelaskan, di wilayahnya ada 32 perlintasan KA yang sebidang dengan jalan. Dari jumlah tersebut, enam di antaranya merupakan perlintasan resmi yang ada palang pintunya. Sedangkan, sisanya 26 lagi merupakan perlintasan tidak resmi.

Adapun lokasi tabrakan antara Bus Agra Mas dan KA Argo Parahyangan, itu terjadi di perlintasan tidak resmi. Yakni, perlintasan Warung Bambu, Karawang-Klari tepatnya di KM 67+2. Kendaraan yang melintasi perlintasan tersebut, cukup tinggi.

Mengingat, perlintasan itu jadi jalan alternatif yang menghubungkan Telukjambe dengan Warung Bambu. Sebenarnya, ada perlintasan KA yang resmi yakni di Johar. Akan tetapi, akses jalan ke Johar tak seramai ke Warung Bambu.

"Sebab, yang di Johar ini, arus lalu lintas terdampak aktivitas di Pasar Johar. Sehingga, banyak warga menghindari kemacetan di Pasar Johar, akibatnya mereka menggunakan jalan alternatif Warung Bambu tersebut," ujar Arief.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA