Senin, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 Desember 2019

Senin, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 Desember 2019

Bupati Nunukan Larang Penggunaan Kantong Plastik

Kamis 29 Agu 2019 10:54 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Bupati Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, Asmin Laura Hafid.

Bupati Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, Asmin Laura Hafid.

Foto: Republika/Andi Nur Aminah
Kebiasaan berbelanja pakai kantong plastik agar diganti barang ramah lingkungan.

REPUBLIKA.CO.ID, NUNUKAN -- Bupati Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara, Asmin Laura Hafid melarang masyarakat daerah itu menggunakan kantong plastik saat berbelanja di pasar. Pada acara peluncuran Gerakan Nunukan Bersih menuju Bebas Sampah 2025 dan Program Kampung Iklim di Pasar Yamaker Kelurahan Nunukan Barat, Kamis (29/8), dia mengimbau agar kebiasaan berbelanja menggunakan kantong plastik diganti dengan barang ramah lingkungan yang tidak berbahan plastik, seperti keranjang.

Baca Juga

Komitmen Pemkab Nunukan mewujudkan pelarangan penggunaan kantong plastik atau barang lain yang tidak ramah lingkungan dengan menerbitkan empat peraturan bupati (perbup). Laura meminta masyarakat terus diedukasi agar perlahan-lahan meninggalkan alat belanja yang terbuat dari plastik. Sebab, paradigma lama diupayakan mulai diganti mulai sekarang.

"Demi masa depan generasi muda Kabupaten Nunukan, maka semua instansi terkait dan kesadaran masyarakat membebaskan diri dari penggunaan kantong plastik," katanya.

Laura menyatakan, Indonesia saat ini menjadi penyuplai sampah kedua di dunia setelah Tiongkok. Oleh karena itu, pemerintah terus berusaha bebas sampah agar lingkungan tetap terjaga dengan baik.

Khusus Kabupaten Nunukan sendiri, Bupati Nunukan ini meminta pedagang pasar agar tidak menyediakan lagi kantongan plastik bagi masyarakat saat berbelanja. "Semua peran masyarakat sangat dibutuhkan untuk mewujudkan Indonesia bebas sampah dengan tidak menggunakan alat belanja yang tidak bisa didaur ulang," kata Laura.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA