Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Komunitas Seni dan Budaya Gelar Aksi Tolak Referendum Papua

Ahad 01 Sep 2019 15:48 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto

Sekitar 200 orang seniman  yang tergabung dalam Komunitas Seni Ruang Budaya Kalamenta menggelar kegiatan seni budaya menolak referendum Papua di arena Car Free Day Jalan Ir H Djuanda Bandung, Ahad (1/9).

Sekitar 200 orang seniman yang tergabung dalam Komunitas Seni Ruang Budaya Kalamenta menggelar kegiatan seni budaya menolak referendum Papua di arena Car Free Day Jalan Ir H Djuanda Bandung, Ahad (1/9).

Foto: Foto: Arie Lukihardianti/Republika
Semua seniman terus berjalan sambil menarikan berbagai tarian khas.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Sekitar 200 orang seniman  yang tergabung dalam Komunitas Seni Ruang Budaya Kalamenta menggelar kegiatan seni budaya menolak referendum Papua di arena Car Free Day Jalan Ir H Djuanda Bandung, Ahad (1/9).

Dalam kegiatan tersebut puluhan ibu-ibu pencinta   Budaya Kota Bandung pun, ikut bergabung. Sehingga, aksi ini cukup menarik perhatian pengunjung CFD. Suara alat musik serta tari- tarian khas Sunda yang ditampilkan membuat pengunjung antusias menyaksikan pertunjukan.

Selain pertunjukan seni, para seniman juga membentangkan poster berisi dukungan agar Papua tetap menjadi bagian dari NKRI, seperti "Solidaritas Masyarakat Jabar Untuk Papua Damai", "Peace Papua" "Papua Bagian dari NKRI",  dan  "Save Papua"

Menurut Korlap Ruang Budaya Kalamenta, Anjar Tatang Januar, sebagai pelaku seni pihaknya menolak aksi kekerasan di Papua. Ia juga menginginkan agar Papua tetap berada dalam pangkuan ibu pertiwi.

"Kami dan teman-teman secara tegas kami menolak tegas referendum Papua yang dapat memecah belah persatuan Indonesia," katanya.

Anjar mengatakan, bahasa seni adalah bahasa yang dimengerti dan menyentuh semua orang. Melalui seni, Anjar mengajak pemuda dan para tokoh untuk bersama-sama menunjukkan kepeduliannya terhadap Papua.

"Kepada seluruh seniman dan pecinta seni mari kita bersinergi menjaga Papua, jangan mudah terpancing berita bohong (hoaks). Papua adalah NKRI," katanya. 

Semua seniman, terus berjalan sambil menarikan berbagai tarian khas berbagai daerah di Indonesia di sepanjang jalan area CFD. Bahkan, puluhan ibu-ibu pencinta  Budaya Kota Bandung yang ikut dalam aksi damai tersebut tanpa lelah ikut menyusuri jalan CFD. Dengan bangga, mereka berjalan menggunakan berbagai pakaian tradisional seperti kebaya dan kain songket.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA