Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Jaringan Internet di Papua Barat Berangsur Pulih

Selasa 03 Sep 2019 00:19 WIB

Red: Nidia Zuraya

Puluhan orang dari koalisi masyarakat sipil sedang melakukan aksi di depan kantor Kominfo, Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Jumat (23/8). Mereka menuntut agar pemerintah segera menghentikan pemblokiran internet di Papua dan Papua Barat.

Puluhan orang dari koalisi masyarakat sipil sedang melakukan aksi di depan kantor Kominfo, Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Jumat (23/8). Mereka menuntut agar pemerintah segera menghentikan pemblokiran internet di Papua dan Papua Barat.

Foto: Republika/Febryan.A
Pemblokiran internet berdampak terhadap layanan pemerintah dan aktivitas ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, MANOKWARI -- Jaringan internet melalui sambungan wifi dan Indihome di wilayah Provinsi Papua Barat mulai berangsur pulih setelah sempat lumpuh total sejak kerusuhan 19 Agustus lalu. Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Papua Barat, Frans Pieter Instia mengatakan pihaknya sudah meminta Kementerian Komunikasi dan Informatika agar membuka kembali jaringan internet di Papua Barat.

"Dan sejak Minggu (1/9) jaringan wifi dan indihome sudah bisa kita akses kembali. Tapi untuk jaringan data semua operator belum bisa," ujar Pieter, Senin (2/9).

Pada Senin (2/9) Menteri Kominfo kembali menggelar pertemuan bersama Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan. Pertemuan tersebut untuk membahas tentang layanan jaringan internet di Papua Barat.

"Intinya pertemuan ini untuk saling memberikan masukan dan pertimbangan tentang apakah pemblokiran masih perlu dilanjutkan atau dibuka," ujarnya lagi.

Merespon pertemuan itu, Gubernur pun kembali membuat surat agar jaringan internet baik pada sambungan wifi, Indihome maupun data dari operator bisa kembali diaktifkan.

Surat dan penjelasan gubernur menjadi salah satu pertimbangan sekaligus garansi bahwa pembukaan jaringan internet tidak akan memberi dampak buruk bagi situasi keamanan di daerah itu.

Menurutnya, pemblokiran internet cukup berdampak terhadap layanan pemerintah serta aktivitas ekonomi di daerah. Jika pemblokiran berlangsung lama dikhawatirkan hal itu akan menimbulkan persoalan baru di Papua Barat.

"Itu yang menjadi pertimbangan, sehingga bapak gubernur berharap Kominfo bisa segera mengaktifkan seluruh jaringan internet. Itu juga dilakukan untuk menunjukkan kepada daerah lain bahwa Papua Barat aman dan kondusif," katanya lagi merespon situasi Papua Barat terkini.

Ia mengutarakan, sebagian besar layanan pemerintahan saat ini sudah menggunakan sistem elektronik. Saat jaringan internet terganggu seluruh layanan yang berbasis dalam jaringan (daring) turut terganggu.

"Layanan kesehatan terganggu, pendidikan terganggu, usaha masyarakat terganggu, layanan kependudukan terganggu. Semua bermasalah karena bergantung pada jaringan internet. Kalau ini berlangsung lama tentu situasi daerah akan goyang karena semua tidak bisa jalan," sebutnya lagi.

Setelah wifi dan Indihome aktif kembali, ia berharap jaringan data seluruh operator di daerah ini bisa terbuka seperti sebelumnya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA