Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Bangun Ibu Kota Baru, Luhut: Kita tak Butuh Dana Cina

Selasa 03 Sep 2019 18:18 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Teguh Firmansyah

Menteri Koordinator Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan

Menteri Koordinator Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Cina mengaku siap untuk membangun transportasi ibu kota baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman (Menko Maritim) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, pengerjaan proyek transportasi di ibu kota baru tak butuh pendanaan Cina. Indonesia masih bisa mendanai sendiri pembangunan di ibu kota baru.  

“(Indonesia) Nggak butuh sama sekali (pendanaan dari Cina),” kata Luhut di gedung Kemenko Maritim, Selasa (3/9).

Selain itu, Luhut juga menegaskan saat ini Cina sama sekali belum dipastikan akan menggarap proyek transportasi di ibu kota baru yang berada di kalimantan Timur. Meskipun begitu, Luhut tidak menampik jika Cina sudah menyatakan kesiapannya. 

Baca Juga

“Dia bilang kami (Cina) punya kemampuan. Tapi kita punya. Tadi saya bicara dengan Kepala Bappenas kita semua (Indonesia) cukup kok,” tutur Luhut.

Pada dasarnya, jelas Luhut, China berminat mendanai, tapi tidak khusus untuk ibu kota baru saja. Karena itu, tidak akan ada dana langsung yang diberikan Cina untuk membangun ibu kota baru.

Luhut mengklarifikasi soal kemampuan Cina membangun kereta api mulai dari kereta cepat dan medium. Ia meyakinkan, meskipun Cina siap untuk membangun, namun keputusan tetap berada pada pihak Indonesia untuk menerima atau tidak.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA