Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Menteri Yohana: Sponsor Jangan Langgar Undang-Undang

Senin 09 Sep 2019 18:41 WIB

Red: Ratna Puspita

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Yohana Yembise

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Yohana Yembise

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Yohana mengatakan audisi yang menampilkan citra merek produk rokok langgar hak anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise mengatakan sponsorship, termasuk di bidang olahraga, harus tetap sesuai aturan dan tidak melanggar undang-undang. "Harus tunduk pada undang-undang. Undang-undang adalah hukum positif yang dibuat secara nasional," kata Yohana ketika ditanya wartawan tentang polemik audisi beasiswa bulutangkis oleh perusahaan rokok di Jakarta, Senin (9/9).

Baca Juga

Yohana mengatakan audisi beasiswa bulutangkis yang dilakukan perusahaan rokok melanggar undang-undang. Ia menyebutkan undang-undang yang dilanggar, yakni Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Pelindungan Anak dan Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

Menurut Yohana, penyelenggaraan audisi beasiswa bulu tangkis dengan menampilkan citra merek produk rokok merupakan bentuk pelanggaran hak anak. "Itu melanggar hak anak. Kami tetap tegas. Jangan memperalat anak-anak," ujarnya.

Terpisah, Sekretaris Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Pribudiarta Nur Sitepu mengatakan dari segi dasar hukum sudah jelas audisi beasiswa bulutangkis perusahaan rokok melanggar peraturan. "Undang-Undang Pelindungan Anak dan Undang-Undang Kesehatan jelas melarang pelibatan anak dalam kegiatan yang disponsori industri rokok yang produknya adiktif," tuturnya.

Pribudiarta membenarkan saat ditanya apakah permasalahan utama karena audisi tersebut dilakukan perusahaan rokok. Menurut dia, banyak kegiatan promosi yang melibatkan anak, tetapi bukan dilakukan perusahaan rokok.

"Perusahaan rokok dilarang karena produknya zat adiktif yang dilarang undang-undang. Sejauh produknya tidak berbahaya bagi anak-anak, tentu tidak masalah," katanya.

Menurut Pribudiarta, rokok berbahaya bagi tumbuh kembang anak dan memperkenalkan rokok pada anak sejak dini jelas dilarang. "Anak adalah aset masa depan bangsa. Persoalan rokok dan anak ini bukan hanya masalah kesehatan dan ekonomi, melainkan juga masalah pertahanan dan keamanan kita. Ini menyangkut kualitas sumber daya manusia kita di masa yang akan datang," jelasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA