Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Cerita Habibie Memasarkan Pesawat CN 235 & Penghormatan Adat

Kamis 12 Sep 2019 04:07 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

FOTO DOKUMENTASI. Menteri Negara Riset dan Teknologi Prof.Dr.Ing B.J. Habibie mengatakan kepada tamunya Menteri Perdagangan dan Industri Finlandia Esko Ollila, pesawat Helikopter dan pesawat CN235 hasil produksi pabrik Industri Pesawat Terbang Nurtanio yang dikerjakan putra-putri Indonesia dalam suatu pertemuan Rabu pagi di Gedung BPP Teknologi Jakarta. dalam pertemuan itu Menteri Ollila dan rombongan disertai Duta Besar Finlandia di Jakarta (26/1/1983).

FOTO DOKUMENTASI. Menteri Negara Riset dan Teknologi Prof.Dr.Ing B.J. Habibie mengatakan kepada tamunya Menteri Perdagangan dan Industri Finlandia Esko Ollila, pesawat Helikopter dan pesawat CN235 hasil produksi pabrik Industri Pesawat Terbang Nurtanio yang dikerjakan putra-putri Indonesia dalam suatu pertemuan Rabu pagi di Gedung BPP Teknologi Jakarta. dalam pertemuan itu Menteri Ollila dan rombongan disertai Duta Besar Finlandia di Jakarta (26/1/1983).

Foto: Antara/P02
Saat memasarkan CN 235 di Timur Tengah, Habibie menghormati adat setempat.

REPUBLIKA.CO.ID, Menarik tulisan dalam ruang Pustaka Harian Republika edisi 12 Agustus 2018 yang berjudul Lebih Jauh tentang Habibie. Tulisan tersebut mengulas buku tulisan A Makmur Makka yang berjudul Mr Crack dari Parepare berisi titik-titik penting perjalanan karier Habibie. Di sini, penulis ingin sampaikan pengalaman mendampingi Bapak BJ Habibie sebagai Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (Menristek/Kepala BPPT) yang juga membawahi IPTN.

Kesempatan tersebut datang waktu penulis sebagai Kuasa Usaha Sementara KBRI Abu Dhabi, Persatuan Emirat Arrab (PEA), karena waktu itu kepala perwakilan RI/dubes telah selesai tugas dan kembali ke Jakarta. IPTN ini mempunyai produk unggulan, yaitu CN 235 dan juga dipasarkan ke PEA.

photo

BJ Habibie (Foto: Edwin Dwi Putranto/Republika)

Dalam rangka memasarkan CN 235 ini, Habibie selaku Menristek/kepala BPPT dan dirut IPTN mengunjungi Abu Dhabi dan diterima Presiden PEA Sheikh Zayed bin Sultan Al- Nahyan di istananya Abu Dhabi dan penulis mendampinginya duduk di samping beliau.

Begitu semangat Bapak BJ Habibie menerangkan kemampuan IPTN memproduksi pesawat terbang CN 235 dengan segala keunggulannya dibandingkan dengan pesawat sejenis produksi negara lain. Ketika Habibie berhenti sebentar menarik napas, Presiden Zayed menyahut, "Naam, naam (ya, ya)."

Setelah satu jam berbicara tanpa henti, tiba-tiba beliau menepuk kaki penulis dan bertanya, "Apa yang perlu saya sampaikan lagi?". "Sudah cukup Bapak Menteri," jawab penulis.

photo

BJ Habibie (Foto: Edwin Dwi Putranto/Republika)

Dalam akhir pertemuan, Presiden Zayed berkata, "Untuk membicarakan pembelian pesawat CN 235 tersebut supaya dibicarakan dengan Jenderal Mohammad bin Zayed selaku Pangab". Untuk diketahui, Jenderal Mohammad itu adalah anak dari Presiden Zayed.

Pertemuan selanjutnya diadakan di atas kapal pesiar kerajaan antara Habibie dan Jenderal Mohammad. Untuk memfinalkan pembelian CN 235 tersebut, delegasi IPTN sering datang ke Abu Dhabi dan merundingkan dengan pihak PEA. Hasil final pihak PEA mau membeli tujuh buah CN 235 versi militer untuk patroli maritim.

Pada 1993 di Dubai diadakan pameran dirgantara dan IPTN juga ikut dengan memamerkan CN 235. Habibie ikut hadir dan duduk di tribun VVIP. Penulis mendampingi beliau dan di sebelah beliau duduk menteri pertahanan Inggris. Dalam budaya Arab, setiap acara jamuan selalu disuguhi kopi Arab.

photo

Presiden RI ketiga, BJ Habibie

Anehnya, cangkir yang dibawa pramusaji hanya beberapa buah dan setelah tamu meneguk kopi tersebut, cangkir kembali dituang kopi lalu disuguhkan dengan cangkir yang sama. Menteri pertahanan Inggris menolaknya dengan alasan cangkir tidak dicuci. Sementara, Habibie langsung meneguknya sekali habis sesuai dengan adatnya.

Menjawab pertanyaan menhan Inggirs, Habibie menerangkan itu dilakukan untuk menghormati adat budaya setempat dan adat budaya ini dilaksanakan dari rakyat biasa sampai ke istana. Selesai pameran, Habibie terbang ke Abu Dhabi dengan pesawat khusus untuk menandatangani pembelian CN 235 versi militer PEA.

 

PENGIRIM: MUSTAKI, SH, mantan diplomat

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA