Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Kaltara Terkena Dampak Sebaran Asap

Ahad 15 Sep 2019 21:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Kabut asap akibat lahan dan semak yang terbakar. (ilustrasi)

Kabut asap akibat lahan dan semak yang terbakar. (ilustrasi)

Foto: Republika
Dampak dari sebaran asap tersebut berpotensi buruk dari segi kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) merasakan dampak dari asap kiriman empat provinsi di Pulau Kalimantan yang memiliki banyak titik api. Asap kiriman telah melanda Kaltara sejak tiga hari lalu hingga visibility atau jarak pandang hanya 1,5 kilo meter per tanggal 15 September 2019.

Baca Juga

PMG Pertama BMKG Nunukan, Taufik Rahman mengatakan sesuai hasil pantauan dan analisa satelit geohotspot, Lapan dan pengamatan udara permukaan Kabupaten Nunukan masih terkena dampak dari sebaran asap kiriman dari wilayah lain.

Hal ini didasarkan masih terdeteksi titik hotspot di wilayah Kaltim, Kalteng, Kalbar dan Kalsel. Sementara Kaltara sendiri hingga saat ini masih terpantau dan terdeteksi hotspot sejak tiga hari yang lalu di sekitar Tanjung Palas Timur Kabupaten Bulungan.

"Sebaran asap yang terjadi di Kabupaten Nunukan merupakan dampak kiriman dari wilayah lain dimana arah angin dominan dari Tenggara Barat Daya menuju ke Barat Laut dan Utara Timur Laut sehingga tampak udara kelihatan berkabut hampir di seluruh wilayah Kabupaten Nunukan," terang Taufik.

Ia menegaskan, dampak dari sebaran asap tersebut berpotensi buruk dari segi kesehatan dan berbahaya bagi keselamatan jasa transportasi darat, laut dan udara karena bisa mengurangi jarak pandang (visibility) hanya 1,5 km.

Untuk itu, dia mengimbau masyarakat yang beraktifitas di luar agar menggunakan masker demi mengurangi resiko yang merugikan kesehatan dari menghirup asap secara lansung.

Sedangkan jasa transportasi darat, laut dan udara juga perlu ada kewaspadaan karena jarak pandang yang terbatas. Bahkan, kata dia jarak pandang visual yang terpantau saat ini kurang lebih 1,5 km sehingga perlu menjadi perhatian bersama khususnya nelayan saat beraktifitas di perairan.

Taufik juga mengingatkan, masyarakat yang ingin berangkat menggunakan jasa speedboat dan pesawat harap terus berkordinasi dengan petugas setempat.

Demi menjaga resiko atau keselamatan akibat kabut asap ini bagi pengguna jasa transportasi udara maka calon penumpang harus berkoordinasi dengan area terkait.

Sebab BMKG setempat telah menyampaikan kepada instansi terkait soal kondisi cuaca untuk keselamatan penumpang. Taufik berjanji akan menginformasikan secara rutin adanya potensi peningkatan hotspot dan sebaran asap di Kabupaten Nunukan

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA