Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Jayawijaya tak Tanggung Jawab Mahasiswa Pulang Kampung

Selasa 17 Sep 2019 00:01 WIB

Red: Ani Nursalikah

Mahasiswa Papua.

Mahasiswa Papua.

Foto: Abdan Syakura_Republika
Pemkab Jayawijaya tak pernah keluarkan imbauan agar mahasiswa pulang kampung.

REPUBLIKA.CO.ID, WAMENA -- Pemerintah Kabupaten Jayawijaya, Provinsi Papua mengaku tidak bertanggung jawab untuk mengembalikan sejumlah mahasiswa yang telah pulang ke kampung halaman. Bupati Jayawijaya Jhon Richard Banua mengatakan tidak ada imbauan dari pemerintah daerah agar mahasiswa meninggalkan kota atau tempat mereka kuliah.

"Kalau Majelis Rakyat Papua (MRP) yang minta mahasiswa pulang berarti MRP yang tanggung jawab karena kami dari pemkab tidak pernah mengeluarkan surat imbauan untuk mahasiswa pulang ke Jayawijaya," katanya, Senin (16/9).

Jhon mengaku ada sejumlah mahasiswa Jayawijaya di luar Papua yang sudah kembali ke kampung halaman. "Umumnya banyak yang sudah pulang, apalagi yang studi di Manado. Kami belum ke sana tetapi informasi sebagian besar sudah ada di Wamena maupun Jayapura," katanya.

Berdasarkan informasi ia peroleh, sebagian mahasiswa Jayawijaya dipulangkan orang tua mereka karena trauma. Misalnya, mahasiswa yang berada di Makassar, Jakarta, dan Surabaya.

Dari kunjungannya ke Makassar, seluruh mahasiswa di Sulawesi Selatan itu ingin pulang ke Papua. "Misalnya 26 orang mahasiswa yang masih tersisa di Makassar itu juga ingin pulang, tetapi setelah saya jelaskan situasi Papua akhirnya mereka memilih melanjutkan kuliah," katanya.

Dari tiga kota yang dikunjungi bupati untuk melihat mahasiswa di sana, Pemkab Jayawijaya mengundang Danramil, Kapolsek, camat, lurah, RT/RW setempat untuk menjadi jaminan keamanan bagi mahasiswa Papua di masing-masing daerah tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA