Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Warga Riau Mengungsi ke Medan

Selasa 17 Sep 2019 03:17 WIB

Red: Andri Saubani

Pantauan dari udara kabut asap di Provinsi Riau hingga Ahad (15/9).

Pantauan dari udara kabut asap di Provinsi Riau hingga Ahad (15/9).

Foto: BNPB
"Karena asap semakin tebal, kami terpaksa mengungsi ke Medan," kata seorang warga.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Tebalnya kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Provinsi Riau, membuat sejumlah warga memilih mengungsi ke Kota Medan, Sumatra Utara. Salah satunya adalah Fatimahtuzzuhra El-Karim, warga Jalan Suka Karya Perumahan Puri Indah Kualu, Kelurahan Tarai Bangun, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Riau.

"Karena asap di sana semakin tebal, kami terpaksa mengungsi ke Medan, mengingat kami punya anak yang masih kecil," katanya, Senin (16/9).

Ia mengaku, setibanya di Kota Medan, ia bersama anaknya yang masih berumur 1,5 tahun langsung melakukan pemeriksaan kesehatan. "Alhamdulillah, keadaan anak saya tidak apa-apa. Kami juga masih menunggu apakah asap di sana sudah benar-benar tidak berbahaya. Kalau tidak berbahaya kemungkinan kami akan kembali ke Kampar," ujarnya.

Fatimahtuzzuhra menambahkan, sejak Juli 2019 mereka sudah merasakan adanya asap akibat kebakaran hutan. Namun, asap tersebut masih terlihat tipis. Kemudian, pada Agustus 2019 asap semakin tebal dan berdampak pada kesehatan tubuh.

"Karena itu kami lebih memilih di dalam rumah. Apalagi di luar rumah masih ada lahan dan sudah ada yang terbakar," ujarnya.

Diketahui, bahwa dari catatan BNPB menyatakan bahwa luas lahan terbakar akibat Karhutla di Riau mencapai 49.266 hektare. Terdiri dari 40.553 hektare lahan gambut dan 8.713 hektare lahan mineral.



sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA