Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Kabut Asap, Sekolah di Kuala Lumpur Ikut Diliburkan

Kamis 19 Sep 2019 11:46 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Seorang nelayan mencari ikan di tengah pekatnya kabut asap dampak dari karhutla yang menyelimuti kawasan sungai Siak di Pekanbaru, Riau, Kamis (19/9/2019).

Seorang nelayan mencari ikan di tengah pekatnya kabut asap dampak dari karhutla yang menyelimuti kawasan sungai Siak di Pekanbaru, Riau, Kamis (19/9/2019).

Foto: Antara/Rony Muharrman
Sejumlah sekolah dan universitas di Selangor juga diliburkan.

REPUBLIKA.CO.ID,  KUALA LUMPUR -- Sekolah Indonesia Kuala Lumpur (SIKL) di Jalan Tun Ismail Kuala Lumpur diliburkan selama dua hari mulai Kamis (19/9) hingga Jumat (20/9). Sekolah diliburkan karena angka Indeks Polusi Udara (IPU) yang tidak sehat akibat asap.

Baca Juga

"Berdasarkan pernyataan pers laporan penutupan sekolah dari Kantor Pendidikan Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur maka dengan ini SIKL mengikuti arahan tersebut," ujar Kepala SIKL, Dr Encik Abdul Hajar MM di Kuala Lumpur, Kamis.

Encik meminta para orang tua mendampingi putra-putrinya belajar di rumah pada hari tersebut. Semestinya sekolah tersebut sesuai jadwal hendak menyelenggarakan peringatan 1 Muharram yang dilaksanakan Unit Kerohanian Islam (Rohis) sekolah terkait.

Kantor Pendidikan Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur dalam pernyataannya mengatakan berdasarkan IPU di Stasiun Petaling Jaya, Batu Muda dan Cheras pada Rabu (18/9) jam 17.00 indeks IPU menunjukkan sangat tidak sehat dan tidak sehat.

Karena itu sebanyak 296 sekolah dengan 328 ribu  murid di Kantor Pendidikan Daerah Sentul, Keramat dan Bangsar Pudu ditutup pada Kamis (19/9).

Sementara itu sejumlah sekolah dan kampus di Negara Bagian Selangor juga ditutup pada hari yang sama.

Wakil Rektor International Islamic University Malaysia (IIUM) Prof Dr Isarji Hj Sarudin mengatakan karena indeks IPU lebih dari 200 maka semua aktivitas kampus di dalam kelas dan luar kelas yang ada di Gombak maupun Kuala Lumpur diliburkan dua hari.

Pemerintah Negara Bagian Selangor dalam pernyataannya mengatakan berdasarkan informasi dari Kantor Meteorologi Malaysia menunjukkan kualitas IPU di semua daerah dalam negeri Selangor tidak sehat dan sangat tidak sehat.

Karena itu Kantor Pengurusan Bantuan dan Bencana Negeri Selangor meminta semua sekolah negeri dan swasta ditutup mulai Kamis (19/9) hingga Jumat (20/9).

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA