Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Hindari Asap, Warga Diimbau Kurangi Aktivitas di Luar Rumah

Kamis 19 Sep 2019 21:39 WIB

Red: Ratna Puspita

Pemadaman Karthula

Pemadaman Karthula

Foto: Antara/FB Anggoro
Aktivitas di luar rumah agar terhindar dari bahaya Infeksi Saluran Pernapasan Atas.

REPUBLIKA.CO.ID, ACEH TAMIANG -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Aceh Tamiang mengingatkan masyarakat setempat mengurangi aktivitas di luar rumah selama kabut asap. Hal itu agar terhindar dari bahaya Infeksi Saluran Pernapasan Atas (ISPA).

Baca Juga

"Hari ini kami pantau jarak pandang lebih baik dibanding kemarin. Namun sebagai antisipasi diimbau masyarakat kurangi berada di luar rumah," tegas Kepala BPBD Aceh Tamiang Syahri melalui Pelaksana tugas Kasubbag Program dan Pelaporan, Derri Mahrizal di Kualasimpang, Aceh Tamiang, Kamis (19/9).

Bila harus ke luar rumah melakukan aktivitas, ia menyarankan agar masyarakat yang tinggal di wilayah perbatasan dengan Provinsi Sumatra Utara tersebut mengunakan masker penutup hidung dan mulut yang dijual bebas di pasaran. Lalu, banyak mengkonsumsi air putih dengan mengupayakan agar polusi kabut asap tidak masuk ke dalam rumah.

Selain itu, warga juga diimbau melakukan konsultasi ke dokter setempat bagi mereka yang memiliki gangguan penyakit paru-paru dan jantung. "Itu, yang bisa dilakukan sebagai pencegahan dini. Kami belum mendapat instruksi lebih lanjut, seperti BPBA (Badan Penangulangan Bencana Aceh) walau kabut asap kiriman akibat kebakaran menyelimuti wilayah di Aceh," tegas dia.

Ia menegaskan, kalau keadaan memburuk di antaranya turunnya jarak pandang drastis, BPBD setempat segera mengambil tindakan dengan melakukan koordinasi, seperti Dinas Kesehatan Aceh Tamiang melakukan upaya pencegahan. "Tanpa instruksi dari provinsi, kita langsung melakukan upaya pencegahan agar tidak berdampak negatif terhadap kesehatan masyarakat terutama anak-anak dan mereka yang beresiko tinggi," ucap Derri.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) kemarin menyatakan, kabut asap kiriman dari sejumlah provinsi di Sumatra mengalami kebakaran hutan dan lahan kini menyelimuti Aceh dan mengakibatkan jarak pandang berkurang pada sejumlah wilayah. "Sejak Selasa sore, kemungkinan besar asap kebakaran dari provinsi di Sumatera. Sebab di Aceh, tidak tampak titik panas beberapa hari terakhir," ujar Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Meteorologi Aceh, Zakaria Ahmad.

Ia menjelaskan, kabut asap kiriman tersebut diperkuat oleh arah angin di wilayah Indonesia bagian barat yang secara umum mengarah ke tenggara, dan memiliki kecepatan berkisar antara lima hingga 15 knots. Akibat yang ditimbulkan di sejumlah daerah provinsi paling barat Indonesia, yaitu turunnya jarak pandang menjadi dua hingga empat kilometer terutama di darat maupun wilayah perairan di Aceh

"Adapun sejumlah daerah di Aceh terkena paparan asap secara umum berada di wilayah timur di antaranya Aceh Tamiang, Langsa, Aceh Timur, Lhokseumawe, dan Aceh Utara," kata dia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA