Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Komnas HAM: KPK Dihabisi Bersamaan dengan Kepergian Dillon

Jumat 20 Sep 2019 08:18 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Anggota wadah pegawai KPK bersama Koalisi Masyarakat sipil antikorupsi melakukan aksi

Anggota wadah pegawai KPK bersama Koalisi Masyarakat sipil antikorupsi melakukan aksi "Pemakaman KPK" di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (17/9).

Foto: Republika/Prayogi
KPK adalah salah satu lembaga yang diperjuangkan oleh Dillon.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Bidang Eksternal Komisi Nasional HAM Sandrayati Moniaga memberi catatan kepergian aktivis antikorupsi H.S. Dillon yang akrab disapa Lali. Menurutnya, kepergian Lali bersamaan dengan revisi UU Komisi Pemberantasan Korupsi yang dinilai melemahkan lembaga itu.

Baca Juga

"Suatu catatan kecil, Lali berpulang ketika revisi UU KPK diketok, mungkin tidak sengaja tetapi itu catatan penting. Satu hal yang diperjuangkan Lali, kemudian dihabisi oleh beberapa pihak," kata Sandrayati Moniaga dalam acara "Merayakan Kehidupan H.S. Dillon" di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Kamis (19/9).

Dalam penyemayaman abu jenazah H.S. Dillon itu, dia mengajak semua pihak tidak patah semangat dan menjadikan duka pelemahan KPK serta perginya aktivis HAM itu. Hal ini mengingat perjalanan Indonesia menuju negara demokratis masih panjang.

Sandrayati mengenang H.S. Dillon sosok yang memiliki sikap positif dan penuh semangat dalam gerakan penegakan HAM, antikorupsi, prodemokrasi, dan reforma agraria.

"Saya percaya energi positif yang selalu beliau tebarkan akan tetap ada pada kita semua," ujar Sandrayati Moniaga.

Acara penghormatan terakhir yang dilakukan sebelum pemakaman dengan upacara militer di TMP Kalibata untuk H.S. Dillon pada Jumat (20/9) itu dihadiri keluarga serta rekan sejawat aktivis HAM dan antikorupsi.

Harbrinderjit Singh Dillon yang merupakan anggota Komnas HAM 1998—2003, meninggal dunia di RS Siloam Bali, Senin (16/9) sekitar pukul 18.27 WITA karena penyakit komplikasi jantung dan paru-paru pada usia 74 tahun.

H.S. Dillon pernah mendapatkan tanda kehormatan Jasa Bintang Mahaputra Utama yang diserahkan langsung oleh Presiden RI Joko Widodo pada tahun 2015.

Ia juga pernah meraih penghargaan Global Award dari Priyadarshni Academy, India sebagai orang keturunan India di luar negaranya yang memberikan kontribusi di negara yang ditinggalinya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA