Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Menkes Belum Dapat Laporan Bayi Meninggal Akibat Kabut Asap

Jumat 20 Sep 2019 10:42 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Teguh Firmansyah

Menteri Kesehatan Nila F Moeloek.

Menteri Kesehatan Nila F Moeloek.

Foto: Antara/Rivan Awal Lingga
Menkes mengaku akan melihat terlebih dahulu diagnosis dokter.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan (Menkes) Nila F Moeloek mengaku belum mendapatkan laporan mengenai bayi yang meninggal dunia diduga akibat paparan kabut di Kota Pekanbaru, Riau. 

Baca Juga

Hal itu diungkapkannya saat ditemui usai mengisi Dialog Sosialisasi Kebijakan Kementerian Kesehatan terkait GERMAS dalam rangkaian Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke-55, di Jakarta, Jumat (20/9). 

"Saya belum dapat laporannya," ujar Nila.

Karena itu, Nila enggan berkomentar banyak mengenai hal ini termasuk diagnosis dokter bahwa kematian bayi malang itu akibat kabut asap. Pihaknya ingin menelusuri penyebab meninggalnya bayi tersebut.

"Kami lihat dulu," katanya.

Sebelumnya seorang bayi dari pasangan suami-istri, Evan Zendrato dan Lasmayani Zega meninggal dunia diduga akibat paparan kabut asap kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Kota Pekanbaru, Riau.

Lahir dalam keadaan normal dan sehat, bayi berusia tiga hari meninggal sebelum diberi nama. Evan, bapak kandung bayi, di Pekanbaru, Kamis, mengatakan almarhum anak pertamanya itu belum sempat diberi nama karena sudah terlanjur meninggal pada Rabu malam (18/9).

Bayi seberat 2,8 kilogram itu berusia tiga hari, sempat menderita batuk, demam tinggi hingga 41 derajat Celcius hingga pilek sebelum menghembuskan nafas terakhirnya."Dokter bilang anak saya terdampak virus akibat kabut asap," ujar Evan.

Dia mengemukakan bayi laki-lakinya itu meninggal saat dalam perjalanan menuju ke rumah sakit Syafira, Pekanbaru.   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA