Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Menhub Kebut Konektivitas Wisata di Joglosemar

Sabtu 21 Sep 2019 16:05 WIB

Red: Ani Nursalikah

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi berpidato pada upacara peringatan Hari Perhubungan Nasional di halaman Kantor Kementerian Perhubungan di Jakarta, Selasa (17/9/2019).

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi berpidato pada upacara peringatan Hari Perhubungan Nasional di halaman Kantor Kementerian Perhubungan di Jakarta, Selasa (17/9/2019).

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Kawasan Joglosemar satu dari 10 destinasi wisata unggulan Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi berkomitmen segera menyelesaikan konektivitas akses pariwisata di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, Solo, dan Semarang (Joglosemar).

"Kami diperintahkan Pak Presiden menyiapkan itu semuanya (konektivitas pariwisata Joglosemar) akhir 2020," kata Budi usai seminar pariwisata di Auditorium Magister Manajemen, Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB) Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Sabtu (21/9).

Menurutnya, kawasan Joglosemar sebagai satu dari 10 destinasi wisata unggulan di Indonesia atau Bali Baru yang memiliki potensi pariwisata yang besar. Kendati demikian, persoalan konektivitas masih menjadi problem di kawasan itu.

Untuk mengawali rangkaian konektivitas itu, pemerintah telah membangun Bandara Yogyakarta International Airport (YIA) dengan investasi lebih dari Rp 10 triliun. Budi mengatakan YIA dengan panjang landas pacu lebih dari 3.000 meter dan daya dukung yang tinggi mampu menampung semua jenis pesawat berbadan lebar termasuk dari mancanegara seperti Amerika Serikat (AS), Eropa, serta Timur Tengah.

"Jadi potensi utama turis untuk konektivitas internasional sudah ada. Nah, sekarang bagaimana kita menghubungkan YIA itu dengan tempat-tempat lain," katanya.

Ia menjelaskan akses dari Kota Yogyakarta ke YIA sesuai target harus sudah selesai pada akhir 2020. Berikutnya, akses dari Kulon Progo menuju kawasan Candi Borobudur, Jawa Tengah juga harus sudah selesai pada pertengahan tahun depan.

Saat ini, konektivitas kereta api dari Yogyakarta menuju Borobudur juga sudah dirancang termasuk jalan langsung yang dari Kulon Progo sampai ke Borobudur. "Akses kereta api baru yang dari Yogyakarta menuju Bawen lewat Borobudur juga harus diselesaikan dalam waktu dekat. Jadi Pak Presiden detail sekali memerintahkan kepada kami, dan kami kompak untuk saling melengkapi antara satu dengan yang lain," kata dia.

Dalam kosep konektivitas Joglosemar, Semarang-Solo-Bandara Adisutjipto Yogyakarta-Kulon Progo-Purworejo-Tegal kemudian kembali ke Pekalongan akan terhubung dalam satu ring kereta api. Ring kereta api tersebut juga akan terhubung dengan beberapa bandara, di antaranya Bandara Kulon Progo, Bandara Semarang, dan Bandara Adi Soemarmo (Solo).

"Sehingga kereta api itu bisa mengakses ke semua kota-kota itu dan ke semua bandara, sehingga orang kalau suatu saat dia datang dengan menggunakan pesawat ke Kulon Progo, tetapi dia akan berangkat dari Solo, karena mau ke Bali, dia bisa ganti bandara," kata Budi.

Ia berharap dengan terhubungnya akses pariwisata di kawasan Joglosemar akan meningkatkan kunjungan wisata di kawasan itu yang pada akhirnya dapat berdampak positif terhadap perekonomian. "Harapan kita wisata ini menjadi suatu keunggulan devisa kita, bahkan mungkin menjadi devisa yang utama, seperti Thailand itu devisa utamanya adalah pariwisata," katanya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA