Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Penderita ISPA di Batam Naik 100 Persen

Kamis 19 Sep 2019 18:09 WIB

Rep: Antara/ Red: Indira Rezkisari

Kabut asap menyelimuti kawasan Bengkong, Batam, Kepulauan Riau, Selasa (10/9/2019).

Kabut asap menyelimuti kawasan Bengkong, Batam, Kepulauan Riau, Selasa (10/9/2019).

Foto: Antara/MN Kanwa
Penderita ISPA naik karena kabut asap yang mampir ke Batam.

REPUBLIKA.CO.ID, BATAM -- Penderita Infeksi Saluran Pernapasan Akut di Kota Batam meningkat 100 persen pada September 2019 bila dibandingkan dengan bulan sebelumnya. "Penderita ISPA dipastikan naik, bisa 2 kali lipat," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam Didi Kusmaryadi di Batam, Kamis (19/9).

Ia mengatakan, berdasarkan data di Puskesmas, jumlah penderita ISPA meningkat tajam. Seperti di Puskesmas Sekupang, jumlah penderita ISPA pada sepanjang Agustus mencapai 200 orang, sedangkan September, baru tanggal 1-14 saja, juga sudah mencapai 200 orang penderita.

Kemungkinan, peningkatan jumlah penderita ISPA karena kualitas udara yang memburuk akibat kabut asap yang menaungi langit Batam beberapa waktu terakhir. Dinkes akan terus memantau Indeks Standar Pencemaran Udara setempat, untuk mengambil tindakan bila kualitas udara terus memburuk.

"Kalau ISPU mencapai menuju 200, kami anjurkan anak PAUD, TK, SD dan SMP libur," kata dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kota Batam Hendri Arulan menginstruksikan kegiatan di luar kelas ditiadakan agar anak terhindar dari paparan kabut asap. "Olahraga bisa diganti teori di dalam kelas," kata dia.

Ia meminta orang tua membekali anaknya dengan masker ke sekolah.

Wali Kota Batam, Rudi, menegaskan, belum akan mengambil kebijakan meliburkan sekolah, karena kualitas udara terus mengalami perubahan. "Kalau ISPU sampai 100-200 baru diliburkan, lihat situasi kondisi," kata dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA