Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Kualitas Udara Sumbar Capai Rekor Terburuk

Senin 23 Sep 2019 11:37 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Nur Aini

Asap di Sumatra Barat

Asap di Sumatra Barat

Foto: M Arif Pribadi/Antara
Asap di Sumbar merupakan kiriman dari Riau dan Jambi.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Kepala BMKG Stasiun Pemantau Atmosfer Global Bukit Kototabang Wan Dayantolis mengatakan baku mutu udara Sumbar mencapai rekor terburuk tahun ini.

Baca Juga

Dayan menyebut grafik PM10 indikator polutan partikulat seperti debu dan partikel asap  sejak siang dan malam hari, pada Ahad (22/9) konsisten berada di atas baku mutu atau nilai yang ditolerir. Pada Siang hari kemarin mencapi 341 ug/m3 dan malam hari berkisar pada 150-250 ug/m3. Baku mutu PM10 = 150 ug/m3.

"Ini baku mutu udara terburuk di Sumbar tahun ini," kata Dayan kepada Republika.co.id, Senin (23/9).

Dayan menjelaskan berdasarkan pantauan satelit Citra Himawari-8 sebaran asap sudah merata di wilayah Sumbar. Sumber asap merupakan kiriman dari Provinsi Riau dan Jambi. Asap tersebut terbawa oleh angin dari timur.

Kemudian berdasarkan model analisis iklim global, sebaran asap mengarah ke daerah sisi barat Sumbar seperi Padang dan Pariaman. Daya memprediksi berdasarkan indikator AOD, kabut asap akan mencapai maksimal pada siang hari ini.

Ia meminta masyarakat mewaspada kondisi tersebut karena penurunan kualitas udara ini dapat berdampak kepada kesehatan. Dayan menyarankan masyarakat melakukan antisipasi dengan mengurangi aktivitas di luar ruangan. Jika terpaksa beraktivitas di luar ruangan, warga diminta untuk menggunakan masker.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA