Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Penderita Jantung dan Paru Paling Rentan Terpapar Polutan

Rabu 25 Sep 2019 22:14 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Seorang perawat memeriksa kondisi warga yang mendapatkan perawatan nebulizer karena mengalami sesak nafas di posko kesehatan korban terpapar asap kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di RSUD Petala Bumi, Kota Pekanbaru, Riau, Kamis (19/9/2019).

Seorang perawat memeriksa kondisi warga yang mendapatkan perawatan nebulizer karena mengalami sesak nafas di posko kesehatan korban terpapar asap kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di RSUD Petala Bumi, Kota Pekanbaru, Riau, Kamis (19/9/2019).

Foto: Antara/FB Anggoro
Masyarakat penderita cacat jantung dan paru paling rentan terdampak kabut asap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masyarakat yang menderita atau mengidap cacat jantung dan paru-paru merupakan kelompok paling rentan terkena dan terserang polutan. Terutama saat bencana kabut asap melanda di sejumlah daerah.

"Jadi bukan tergantung umur atau atau jenis kelamin," kata Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Achmad Yurianto di Jakarta, Rabu (25/9).

Sebagai contoh, kata dia, penderita asma kronis dan jantung paru yang lemah dipastikan akan lebih cepat terkena dan mudah apabila terpapar kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Kemudian, setelah itu kelompok rentan yang mudah terserang polutan yaitu anak kecil karena fungsi parunya belum begitu sempurna. Seterusnya yaitu ibu hamil dan terakhir kategori dewasa. "Jadi ini tidak bicara umur atau gender tapi lebih kepada kapasitas dasar jantung parunya," katanya.

Temuan Kemenkes di lapangan, banyak kelompok pemuda yang mengidap asma kronis dan ketika terpapar kabut asap langsung bengek atau sesak napas.

Selain Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA), iritasi mata dan iritasi pada saluran napas merupakan penyakit yang cukup banyak ditemukan petugas kesehatan selama bencana karhutla di beberapa daerah.

"Iritasi mata dan iritasi pada saluran napas ini naik tinggi dan apabila tidak diatasi dengan baik maka terjadi ISPA," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA