Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Pendatang di Wamena Berperan Penting dalam Roda Perekonomian

Senin 30 Sep 2019 04:19 WIB

Rep: Febrian Fachri / Red: Teguh Firmansyah

Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit saat menemui ratusan warga perantau di Makodim  Wamena, Ahad (29/9.

Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit saat menemui ratusan warga perantau di Makodim Wamena, Ahad (29/9.

Foto: Dok Pemprov Sumbar
Wagub Sumbar bertemu langsung dengan pengungsi di Wamena.

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA -- Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit mengatakan, Pemda Wamena tidak ingin warga pendatang termasuk yang berasal dari Sumbar untuk meninggalkan Wamena selamanya.

Baca Juga

Menurut Nasrul, selama ini Pemda Wamena menganggap kehadiran pendatang yang mayoritas sebagai pedagang memegang peranan penting dalam roda perekonomian di Wamena.

"Respons dari Pemda Wamena, mereka tak mau para pendatang pulang selamanya. Karena peran penting dalam perekonomian," kata Nasrul saat wawancara dalam siaran langsung melalui TV One, Ahad (29/9).

Nasrul tadi siang berkunjung ke Wamena Papua untuk bertemu langsung dengan perantau Minang yang mengungsi di Markas Kodim Wamena. Di sana ia menemui 300 pengungsi.

Setelah bertemu pengungsi di Wamena dan juga Jayapura, Nasrul menyebut total pengungsi yang merupakan warga keturunan Sumbar ada sebanyak 672 orang.

Dari jumlah tersebut, yang ingin kembali ke Sumbar ada 472 orang. Sisanya 200 orang memilih menetap di Jayapura dulu sementara dan akan kembali ke Wamena begitu situasi sudah kondusif. 

"Yang 200 orang itu sudah lahir dan besar di Wamena. Justru mereka kalau balik ke Padang tidak tahu mau ngapain. Mata pencaharian mereka di Wamena selama ini," ujar Nasrul.

Nasrul juga mengamini keinginan Pemda Wamena agar warga pendatang tidak harus selamanya meninggalkan Wamena. Warga perantau dan Pemprov Sumbar, kata Nasrul, juga ingin meneruskan hubungan baik dengan Wamena dengan harapan situasi di kota tersebut segera kembali kondusif.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA