Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Tak Ada Lantunan Doa Saat Sidang MPR, Gerindra Protes

Jumat 27 Sep 2019 23:23 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Nashih Nashrullah

Ketua MPR RI Zulkifli Hasan (tengah) didampingi Wakil Ketua MPR (dari kiri-kanan) Ahmad Muzani, Mahyudin, Hidayat Nur Wahid, Mahyudin, Oesman Sapta Odang, Ahmad Bazarah, dan Muhaimin Iskandar memimpin Sidang Paripurna MPR Akhir Masa Jabatan Periode 2014-2019 di Gedung Nusantara Parlemen Senayan, Jakarta, Jumat (29/7/2019).

Ketua MPR RI Zulkifli Hasan (tengah) didampingi Wakil Ketua MPR (dari kiri-kanan) Ahmad Muzani, Mahyudin, Hidayat Nur Wahid, Mahyudin, Oesman Sapta Odang, Ahmad Bazarah, dan Muhaimin Iskandar memimpin Sidang Paripurna MPR Akhir Masa Jabatan Periode 2014-2019 di Gedung Nusantara Parlemen Senayan, Jakarta, Jumat (29/7/2019).

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Lantunan doa padahal sudah menjadi tradisi tetap.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Anggota fraksi Partai Gerindra di Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) melakukan protes karena tidak ada mata acara pembacaan doa dalam sidang MPR RI. Tidak hanya protes anggota dan pimpinan fraksi Gerindra MPR pun melakukan walk out meski saat sidang berjalan.

Baca Juga

"Fraksi Gerindra protes dan mengecam Ketua MPR yang menghapus mata acara pembacaan doa dalam sidang terakhir MPR Periode 2014/2019," tegas Wakil Ketua Fraksi MPR RI, Sodik Mudjahid, dalam pesan singkatnya kepada Republika.co.id, Jumat (27/9).

Menurut Sodik, seharusnya sebagai salah satu lembaga tinggi NKRI dengan dasar Pancasila, MPR RI seharusnya menjadi teladan pengamalan budaya religi seperti pembacaan doa. 

Apalagi hal ini, kata dia, terjadi dalam persidangan terakhir dari masa bakti selama lima tahun. Dia menegaskan anggota MPR RI adalah wakil rakyat, dari DPD dan DPR seluruh Indonesia sangat layak dan berkeinginan memanjatkan doa sebagai rasa syukur.

"Permohonan bimbingan dan kekuatan  sekaligus permohonan maaf kepada Allah Tuhan yang masa kuasa. Mata acara pembacaan doa sudah berlangsung puluhan tahun sejak berdirinya MPR RI," jelas Anggota Komisi VIII DPR RI itu. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA