Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Muhammadiyah: Pemerintah Perlu Beri Solusi dan Perlindungan

Ahad 29 Sep 2019 22:00 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Agung Sasongko

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, dalam Pengajian Daerah Muhammadiyah di Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (6/8).

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, dalam Pengajian Daerah Muhammadiyah di Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (6/8).

Foto: Dok PP Muhammadiyah
Muhammadiyah mengimbau seluruh pihak menahan diri demi terciptanya kondisi kondusif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir meminta kepada pemerintah untuk memaksimalkan perlindungan terhadap warga di Wamena, Papua. Hal ini disampaikan Haedar setelah mencermati kerusuhan yang membuatkan puluhan warga meninggal dunia di Wamena. 

"Pemerintah hendaknya mengoptimalkan langkah-langkah perlindungan terhadap seluruh warga serta mencari solusi yang terbaik dalam menangani dan menyelesaikan masalah di bumi Papua tersebut," ujar Haedar kepada Republika.co.id, Ahad (29/9).

Dia mengatakan, negara wajib hadir dalam melindungi seluruh bangsa dan tumpah darah Indonesia sebagaimana amanat konstitusi. Menurut dia, keselamatan seluruh warga diutamakan untuk dilindungi bersama. "Kami percaya pemerintah, khususnya TNI dan Polri, didukung semua kekuatan masyarakat dapat mengatasi situasi di Wamena," ucapnya.

Setelah mengikuti dengan seksama apa yang terjadi di Wamena dalam beberapa hari terakhir, kata dia, Muhammadiyah juga menyampaikan dukacita dan keprihatinan yang mendalam atas korban yang meninggal maupun yang luka-luka dan mereka yang mengungsi. 

Karena itu, Haedar juga mengimbau kepada seluruh pihak untuk menahan diri demi terciptanya situasi yang kondusif. "Kepada semua pihak di seluruh tanah air hendaknya dapat menahan diri serta sama-sama menciptakan suasana tenang dan kondusif dengan mengedepankan solusi," kata Haedar.

Tokoh kelahiran Bandung ini percaya bahwa apa yang terjadi di Wamena sama-sama tidak dikehendaki dan semuanya berusaha untuk mewujudkan suasana aman dan damai disertai ishlah dalam semangat kebersamaan sebagai satu keluarga besar bangsa Indonesia yang dijiwai Bhineka Tunggal Ika.

"Kita selaku insan beragama senantiasa berdoa kepada Allah SWT agar bangsa Indonesia senantiasa diberi petunjuk dan jalan kebaikan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara serta dengan kekuatan iman dan taqwa dapat memperoleh ridha-Nya," jelasnya. 

Haedar menambahkan, suasana aman dan damai menjadi sangat penting untuk diciptakan bersama oleh seluruh pihak. Karena itu, dia mengajak semua pihak untuk mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang bisa membuat suasana di Wamena menjadi kondusif kembali.

"Karenanya jangan dikembangkan opini dan pernyatan-pernyataan yang tidak mendukung susana kondusif di Wamena maupun Papua secara keseluruhan," tutupnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA