Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

BMKG Analisa 17 Gempa Susulan Melonguane-Talaud

Senin 30 Sep 2019 22:16 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Petugas BMKG memantau perkembangan gempa (ilustrasi).

Petugas BMKG memantau perkembangan gempa (ilustrasi).

Foto: Antara/Izaac Mulyawan
BMKG menyebut 17 gempa susulan terjadi setelah gempa 29 September.

REPUBLIKA.CO.ID, TALAUD -- Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Geofisika Winangun menganalisa sebanyak 17 kali gempa susulan di Melonguane, Kabupaten Talaud, Provinsi Sulawesi Utara.

"Setelah gempa tanggal 29 September pukul 09:02 WIB hingga tanggal 30 September pukul 17:00 WITA terdapat 17 kali gempa bumi susulan," kata Kepala Seksi Data dan Informasi Stasiun Geofisika Winangun, Edward H. Mengko di Manado, Senin (30/9).

Gempa bumi susulan yang terjadi memiliki magnitudo bervariasi antara M3,6 sampai M5,7.

Edward menjelaskan, daerah Kepulauan Talaud dan sekitarnya memang berada di wilayah dengan tingkat aktivitas kegempaan yang tinggi.

Gempa bumi susulan terjadi setelah gempa bumi dengan kekuatan signifikan, karena batuan yang terdeformasi di sekitar wilayah pusat gempa terus berupaya mencari kestabilan dengan melepaskan tekanan energinya dalam bentuk gempa bumi.

Masyarakat di sekitarwilayah Kabupaten Talaud dan kabupaten kepulauan di Sulawesi Utara diharapkan tetap waspada.

"Pastikan sumber informasi mengenai gempa bumi hanya berasal dari BMKG atau BPBD setempat atau instansi terkait yang diberikan kewenangan," katanya.

Pada Ahad (29/9) pukul 09.02.54 WIB, wilayah laut di sebelah utara Kabupaten Kepulauan Talaud diguncang gempa bumi tektonik.

Hasil analisis BMKG menunjukkan informasi awal gempa bumi ini magnitudo 6,7 yang selanjutnya dilakukan pemutakhiran menjadi magnitudo 6,3.

Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 5,52 LU dan 126,6 BT atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 166 kilometer arah utara Melonguane, Kabupaten Kepulauan Talaud, Provinsi Sulawesi Utara pada kedalaman 97 kilometer.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA