Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Anggota DPR Baru Harus Segera Kembalikan Kepercayaan Publik

Rabu 02 Oct 2019 14:26 WIB

Rep: Dian Erika Nugraheny/ Red: Muhammad Hafil

Suasana pelantikan pimpinan DPR periode 2019-2024 di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (1/10).

Suasana pelantikan pimpinan DPR periode 2019-2024 di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (1/10).

Foto: Republika/Febrianto Adi Saputro
Masyarakat menunggu kinerja DPR.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA-- Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen (Formappi), Lucius Karus, mengatakan DPR periode 2019-2024 sebaiknya segera bekerja demi mengembalikan kepercayaan rakyat. Masyarakat sudah menunggu kerja anggota parlemen baru untuk memperbaiki kinerja parlemen periode sebelumnya. 

Baca Juga

"Secara umum pekerjaan rumah utama parlemen baru adalah bagaimana mengembalikan kepercayaan publik yang belakangan secara vulgar ditunjukkan melalui aksi massa yang memprotes kualitas legislasi yang dihasilkan DPR. Mengembalikan kepercayaan publik tentu tak bisa dilakukan sekejap," ujar Lucius dalam keterangan tertulisnya kepada wartawan, Rabu (2/10).

Menurut dia,  untuk mengembalikan kepercayaan publik harus ditunjukkan dalam kualitas kerja khususnya dalam menyikapi beberapa isu krusial dalam legislasi yang sudah disahkan DPR maupun yang akan disahkan DPR. Pertama, kata dia, sikap tegas harus dibuktikan DPR baru atas komitmen pemberantasan korupsi dengan menyerap aspirasi publik dalam menghadapi proses lanjutan atas pengesahan UU KPK yang kontroversial.

"Kontroversi kualitas UU KPK muncul karena proses pembahasan di parlemen yang sama sekali tidak transparan. Ketidaktransparanan proses berbanding lurus dengan rendahnya kualitas hasil yang ditunjukkan melalui upaya DPR untuk melemahkan KPK sekaligus mengerdilkan misi pemberantasan korupsi," tutur Lucius. 

Kedua, sikap tegas DPR baru juga harus diperlihatkan dalam proses pembahasan beberapa RUU Kontroversial dari periode sebelumnya. DPR baru, kata Lucius, harus maksimal dalam melakukan uji publik atas RUU yang dibahas sehingga uji publik bukan sekedar formalitas saja.

"Kepercayaan publik akan pulih jika pada isu-isu krusial terkait RUU kontroversial, DPR baru mampu melibatkan partisipasi luas masyarakat dan menjadikan masukan publik sebagai pertimbangan utama penyusunan legislasi. Rakyat jangan hanya ditipu oleh basa-basi seremoni sosialisasi seperti selama ini," katanya menegaskan. 

Selain kualitas legislasi, lanjut Lucius, DPR baru juga mempunyai beban kerja dalam bidang Pengawasan. Pasalnya, parlemen dikuasai oleh koalisi pendukung pemerintah yang bisa menjaga stabilitas pemerintahan, tetapi berpotensi melemahkan fungsi kontrol parlemen terhadap pemerintah.

"Potensi parlemen baru menjadi tukang stempel makin terbuka jika DPR sebagai lembaga mengabaikan peran mereka sebagai kekuatan penyeimbang atas eksekutif. Karena itu, mereka harus menjadi kekuatan penyeimbang dengan cara mendekatkan diri kepada rakyat dan menjadi saluran untuk aspirasi warga yang luput dalam kebijakan pemerintah," tutur Lucius. 

Lebih lanjut, Lucius mengatakan fungsi anggaran juga menyediakan tugas buat DPR baru sehingga bisa memastikan anggaran tepat sasaran untuk kepentingan luas. Menurut dia, yang paling mendesak dari tugas ini adalah memastikan DPR sendiri tidak justru memanfaatkan kekuasaan budgeting mereka untuk menyunat anggaran yang dialokasikan bagi rakyat.

"Fungsi anggaran selama ini selalu dikotori dengan perilaku koruptif beberapa anggota DPR. Ini tentu saja masih sangat mungkin terjadi apalagi tuntutan akan uang banyak ini merupakan kebutuhan riil anggota dan juga parpol. Karena itu parlemen baru perlu membangun sistem yang memungkinkan pembahasan anggaran tidak lagi jadi bancakan koruptor ataupun parpol," katanya. 

Kemudian, Lucius juga menegaskan tuntutan akan parlemen yang modern dan kuat itu menjadi tugas bersama anggota DPR baru. Karenanya, kata dia, sejak awal anggota DPR baru mesti sudah terbiasa menggunakan kemajuan teknologi informasi untuk mendekatkan diri kepada rakyat. 

"Kekuatan parlemen modern bukan pada semakin canggihnya perangkat teknologi tetapi pada kualitas penggunaan teknologi untuk menjadikan DPR semakin dekat dengan rakyat yang diwakili," tambah dia.  

Sebagaimana diketahui, para anggota DPR masa bakti 2019-2024 resmi dilantik pada Selasa (1/10). Total ada 575 orang yang akan mengemban tugas sebagai wakil rakyat untuk lima tahun ke depan. Pelantikan anggota DPR baru digelar di Ruang Paripurna I, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa. Adapun jumlah anggota DPR laki-laki sebanyak 457 orang, sementara anggota DPR perempuan berjumlah 118 orang.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA