Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Guru Honorer di Garut Stroke, tak Punya BPJS & Biaya Berobat

Rabu 02 Oct 2019 16:27 WIB

Rep: ayobandung.com/ Red: ayobandung.com

 Musliati (39 tahun) dirawat karena stroke

Musliati (39 tahun) dirawat karena stroke

Guru honorer tersebut sudah 19 tahun mengabdi tapi tak pernah dapat BPJS.

GARUT, AYOBANDUNG.COM -- Seorang guru honorer di Kabupaten Garut bernama Musliati (39 tahun), harus mengobati penyakit stroke yang dideritanya dengan uang bantuan seadanya. Ia diketahui tidak ikut serta dalam program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan yang ditanggung pemerintah.

"Ibu sekarang dirawat di rumah sakit (RSUD) Dokter Slamet Garut, sudah seminggu," kata anak Musliati, Roni kepada wartawan di Garut, Selasa (2/10/2019).

AYO BACA : Kapolres Garut Imbau Pelajar Tak Ikut Demo

Ia menuturkan, ibunya baru pertama kali menderita sakit stroke. Musliati kemudian dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan medis menggunakan jalur pelayanan umum atau bukan peserta BPJS Kesehatan.

Warga Desa Tegalgede, Kecamatan Pakenjeng itu, kata Roni, sudah mengabdikan diri menjadi guru SD Negeri 1 Tegalgede sejak 19 tahun lalu. Hingga kini ia tidak memiliki jaminan kesehatan seperti yang ditanggung oleh BPJS Kesehatan.

AYO BACA : Polisi Dalami Kasus Video "Vina Garut" dari Tersangka Baru

"Sudah hampir 19 tahun menjadi guru honorer tidak pernah memiliki kartu BPJS Kesehatan. Untuk mengobati sakitnya harus meminta bantuan ke saudara," katanya.

Ia mengatakan Musliati selama satu pekan terbaring tidak sadarkan diri karena penyakit yang dideritanya, setelah menjalani perawatan kondisinya mulai membaik. "Sekarang alhamdulillah sudah bisa bicara meski hanya pelan-pelan," katanya.

Kepala Bidang Sekolah Dasar Dinas Pendidikan Kabupaten Garut Ade Manadin mengatakan, kondisi guru honorer tersebut memang tidak terdaftar sebagai peserta BPJS Kesehatan, sehingga pelayanannya menggunakan fasilitas pasien umum.

Ade mengungkapkan sudah berupaya membantu meringankan beban biaya perawatan dan pengobatan seorang guru honorer tersebut di rumah sakit. "Biaya kamar sudah dari saya, dari Pagar Sukwan (organisasi guru honorer) juga sudah membantu," katanya.

AYO BACA : Dirut KAI : Reaktivasi Jalur KA Garut Ditargetkan Rampung Akhir Tahun

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA