Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Soal Revisi UU KPK, Istana Akui Ada yang Salah Tik

Kamis 03 Oct 2019 18:27 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Teguh Firmansyah

Anggota Wadah Pegawai KPK membawa bendera kuning saat melakukan aksi di gedung KPK Jakarta (Ilustrasi)

Anggota Wadah Pegawai KPK membawa bendera kuning saat melakukan aksi di gedung KPK Jakarta (Ilustrasi)

Foto: ANTARA/WAHYU PUTRO
Pratikno meminta seluruh pihak menghindari spekulasi terkait penerbitan Perppu KPK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Sekretaris Negara Pratikno meminta seluruh pihak menghindari spekulasi terkait penerbitan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) sebagai pengganti hasil revisi UU KPK.

Ia meminta seluruh pihak agar menunggu pengumuman resmi dari Presiden terkait hal ini. "Tunggu, tunggu, tunggu. Kalau Presiden sudah menyatakan sesuatu, nah, itu. Sekarang kan belum," ujar Pratikno di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Kamis (3/10).

Baca Juga

Lebih lanjut, Pratikno juga menyebut revisi Undang-Undang KPK sudah dikirim ke Istana oleh DPR. Namun, menurut dia, masih ada salah tik (saltik) atau typo dari revisi UU KPK tersebut.

"Sudah dikirim, tetapi masih ada typo (salah tik), yang itu kita minta klarifikasi. Jadi mereka sudah proses mengirim katanya, sudah di Baleg," ucapnya. 

Istana pun mengembalikan revisi UU KPK ke DPR untuk diperbaiki sehingga tak menimbulkan salah interpretasi. "Ya typo- typo yang perlu klarifikasi, yang nanti bisa menimbulkan interpretasi," ujarnya.

Saat ditanya lebih lanjut, terkait kesalahan penulisan tersebut, Pratikno mengaku tak mengingat lebih detil. Ia mengatakan, kemungkinan UU KPK tersebut telah dikirim kembali ke Istana. "Kamu tanya detail gak hafal aku bukan matematik," ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA