Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Meninggal Saat Demo, Ibu: Yadi Tulang Punggung Keluarga

Sabtu 05 Oct 2019 05:15 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Situasi aksi demonstrasi mahasiswa di depan Gedung DPR/MPR RI pukul 16.58 WIB. Polisi terus memukul mundur mahasiswa dengan menggunakan gas air mata.

Situasi aksi demonstrasi mahasiswa di depan Gedung DPR/MPR RI pukul 16.58 WIB. Polisi terus memukul mundur mahasiswa dengan menggunakan gas air mata.

Foto: Republika/Prayogi
Maspupah sudah mengingatkan anaknya agar tidak melihat aksi demonstrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Maspupah, ibu Maulana Suryadi, menceritakan sosok putranya yang meninggal dalam demo pelajar berakhir ricuh beberapa hari lalu. Yadi, katanya, merupakan  tulang punggung keluarga.

Baca Juga

"Dia memang lagi badung-badungnya. Cuma dia anak yang penurut sama orang tua. Mau bantu orang tua, tidak pernah ngebantah," kata Maspupah menceritakan sosok Yadi saat ditemui di Pasar Tanah Abang blok F,Jakarta Pusat, Jumat.

Yadi merupakan tulang punggung keluarga karena ayahnya sudah tiada. Ia memiliki dua tanggungan keluarga yaitu keluarga ibunya serta keluarga inti.

"Dia masih punya tanggungan dua orang anak, anak pertama umur empat tahun, anak kedua umur dua tahun," kata Maspupah.

Maspupah juga menceritakan, Yadi sempat meminta maaf seraya mencium tangan ibunya sebelum pergi ke daerah tempat terjadinya demo berlangsung."Yadi bilang maafin Yadi ya bu, terus dia cium tangan lagi," kata Maspupah.

Ia  pun sudah mengingatkan Yadi untuk tidak melihat demonstrasi yang dilakukan oleh pelajar- pelajar itu. Namun Yadi tetap pergi bersama temannya Aldo.Hingga hari Kamis (26/9) Maspupah dihampiri oleh delapan orang polisi yang menyampaikan turut berdukacita karena Yadi ditemukan meninggal dunia saat demo ricuh terjadi.

Setelah kepergian Yadi Maspupah berharap tanggungan keluarga yang ditinggalkan Yadi dapat ditopang oleh pihak yang bertanggung jawab atas kepergian anaknya itu.

Yadi diketahui menjadi salah satu korban yang meninggal dunia akibat demo yang berakhir ricuh.Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menegaskan pedemo yang tewas itu bukan dari kalangan pelajar dan mahasiswa namun kelompok perusuh.Kapolri  mengatakan, penyebab kematian korban bukan karena tindakan represif dari aparat yang menangani aksi massa rusuh.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA