Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Mayoritas Warga Sunda Memilih Tetap Tinggal di Wamena

Ahad 06 Oct 2019 21:56 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sebanyak 120 penyintas Wamena Papua yang berasal dari Jawa Timur tiba di Malang.

Sebanyak 120 penyintas Wamena Papua yang berasal dari Jawa Timur tiba di Malang.

Foto: Rumah Zakat
Warga Sunda lebih memilih untuk mengungsi ke sana keluarga di sana.

REPUBLIKA.CO.ID, WAMENA -- Warga Sunda, Jawa Barat yang sudah tinggal di Wamena Kabupaten Jayawijaya Provinsi Papua, memilih tidak eksodus pascakerusuhan yang terjadi di daerah itu. Mereka memilih tingga di Wamena karena harta benda sudah berada di sini. 

"Kita pernah guyub, membahas sama-sama masalah ini, mereka tetap memilih menetap disini karena semua harta bendanya disini," kata Ketua Paguyuban Sunda di Wamena, Entis Sutisna di Wamena, Minggu.

Sebanyak 154 orang Sunda yang menetap di Wamena dan hanya enam orang yang berencana untuk meninggalkan Wamena karena masih diliputi kekhawatiran dan kecemasan akibat kerusuhan yang terjadi pada 23 September 2019.

Baca Juga

Menurut Entis, pascakerusuhan, warga paguyuban Sunda memilih mengungsi ke rumah-rumah warga Sunda lainnya yang dirasa aman.

"Alhamdulillah kondisi kami sehat-sehat semua, tidak kekurangan makan, sandang. Kita saling membantu satu sama lain, tidak meminta bantuan dari Pemda tapi dari warga sedikit demi sedikit dikumpulkan," terangnya.

Menurut Entis hanya sekitar tiga keluarga yang terdampak kerusuhan yaitu dua kios terbakar dan satu rumahnya terbakar.

Karena itu warga Sunda lainnya yang rumahnya relatif aman karena berada di kota menampung mereka yang terdampak.

Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Harry Hikmat menjelaskan kerukunan dan ikatan yang kuat antarwarga Sunda di Wamena menjadi contoh yang sangat baik karena paguyuban ini punya peran yang baik dalam menghadapi situasi yang sulit seperti saat ini.

"Kami dapat pembelajaran sangat menarik karena paguyuban ini punya peran sangat besar dalam memastikan kondisi warganya pascakerusuhan," kata Harry.

Peran paguyuban juga memberikan penguatan kepada warganya dalam menghadapi situasi sulit seperti ini dan juga bisa memberikan motivasi bahkan mempertahankan keberadaan masyarakat Sunda yang sudah belasan tahun di Wamena.

"Kami berharap masyarakat yang tinggal di Wamena bisa kembali rukun dan penuh toleransi seperti yang ditunjukkan paguyuban Sunda ini tentunya dengan pengendalian keamanan dari TNI-Polri," tambah Harry.

Harry Hikmat bersama rombongan bersilaturahmi dengan Paguyuban Sunda di Wamena yang merupakan inisiatif warga untuk memberikan dukungan semangat kepada mereka.

Pascakerusuhan di Wamena, ribuan warga pendatang yang mencari penghidupan di Wamena eksodus ke kampung halamannya masing-masing karena masih takut dan khawatir dengan situasi keamanan di daerah tersebut. Namun saat ini kondisi Wamena berangsur kondusif dan pengungsi mulai kembali.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA