Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Debit Mata Air di Purbalingga Turun 40-50 Persen

Kamis 10 Oct 2019 18:00 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Muhammad Hafil

Ilustrasi kekeringan.

Ilustrasi kekeringan.

Foto: ANTARA FOTO/Abriawan Abhe
Pemdes diharap memanfaatkan sumber mata air.

REPUBLIKA.CO.ID,PURBALINGGA -- Musim kemarau yang terjadi saat ini, menyebabkan debit air dari sejumlah sumber air di Kabupaten Purbalingga mengalami penurunan. Termasuk juga mata air atau sumber air yang dimanfaatkan PDAM Purbalingga untuk memasok air ke pelanggan.

Baca Juga

''Debit air dari berbagai sumber mata air yang kami kelola, penurunanannya mencapai  40 sampai 50 persen,'' jelas  Kasubag Perawatan pada PDAM Purbalingga, Rahmanto, Kamis (10/10).

Dia menyebutkan, untuk kebutuhan distribusi air bersih ke rumah-rumah warga, PDAM Purbalingga saat ini memanfaatkan air dari 15 sumber mata air. Sebagian sumber air tersebut, berada di wilayah Kecamatan Bojongsari dan Kecamatan Kutasari. ''Semua sumber air di wilayah kecamatan itu, mengalami penurunan debit air. Termasuk sumber air yang berada  di Kecamatan Rembang dan Kecamatan Karangreja, semuanya mengalami penurunan debit sekitar 50 persen,'' jelasnya.

Penurunan debit air ini, menurutnya, bukan hanya disebabkan oleh musim kemarau yang berlangsung lebih panjang. Melainkan karena kondisi di daerah tangkapan air atau catchment area, yang dari tahun ke tahun mengalami penurunan fungsi. ''Meskipun sudah ada upaya-upaya seperti penanam pohon di sekitar sumber mata air, tapi tetap saja terjadi  penurunan debit air bersih,'' ujarnya.

Mengingat kondisi ini,  Kasubag Transmisi Distribusi pada PDAM Purbalingga Sopandi, mengakui PDAM  Purbalingga harus terus mencari dan menambah sumber mata air yang bisa dimanfaatkan PDAM. ''Sebenarnya ada beberapa sumber air yang kami kira bisa dimanfaatkan. Namun kami tidak bisa langsung memanfaatkan, karena sumber mata air yang ditemukan kebanyakan dimiliki warga perorangan.

''Namun, kami tetap akan berusaha bekerjasama dengan Pemdes agar bisa memanfaatkan  sumber mata air  yang ada, karena intinya untuk mata air kan harus dikuasai oleh negara dan untuk hajat hidup orang banyak,'' katanya.

Di samping mencari sumber mata air, dia juga menyatakan, PDAM akan berinovasi dengan menggunakan pompa air seperti yang ada di Kecamatan Bukateja dan Kecamatan Kemangkon.

''Pengembangan jumlah pelanggan PDAM ke depan, mungkin lebih fokus dengan cara memanfaatkan pompa air. Dengan cara ini, air yang dimanfaatkan bisa berasal dari air sungai dengan debit air yang cukup besar,'' katanya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA