Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

JK Prihatin Terkait Serangan Terhadap Wiranto

Kamis 10 Oct 2019 17:41 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Wakil Presiden Republik Indonesia Jusuf Kalla menjenguk  Menteri Kordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto atas penyerangan di Pandeglang di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta, Kamis (10/10/2019).

Wakil Presiden Republik Indonesia Jusuf Kalla menjenguk Menteri Kordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto atas penyerangan di Pandeglang di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta, Kamis (10/10/2019).

Foto: Thoudy Badai
JK mengaku prihatin dengan serangan terhadap Wiranto.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai penyerangan terhadap Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto menunjukkan bahwa radikalisme di Indonesia masih hidup. Ia pun prihatin dengan penusukan tersebut.

"Tentu kita mengucapkan prihatin atas kejadian itu. Itu berarti bahwa sel-sel dari kelompok-kelompok radikal itu masih tetap jalan. Oleh karena itu kita harus lebih hati-hati," kata Wapres Jusuf Kalla usai menghadiri topping off Kantor Dewan Masjid Indonesia (DMI) di Matraman, Jakarta, Kamis.

Peristiwa yang dialami Wiranto di Alun-alun Menes, Pandeglang, Banten tersebut menjadi peringatan bahwa keamanan bagi pejabat negara perlu kewaspadaan tinggi, kata JK. "Ya tentu, untuk semua pejabat-pejabat," tambahnya.

Usai acara di Kantor DMI, Wapres JK pun langsung menuju ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto untuk melihat kondisi Wiranto. "Sekarang ini saya mau ke sana," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol. Dedi Prasetyo membenarkan insiden penusukan terhadap Menkopolhukam Wiranto di Alun-alun Menes, Desa Purwaraja, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten.

Polisi telah menangkap setidaknya dua pelaku, yang diduga terpapar paham radikal kelompok ISIS, yakni seorang perempuan berinisial FA dan satu pria berinisial SA.

Insiden terjadi saat Wiranto bersama rombongan hendak meninggalkan Lapangan Alun-alun Menes usai meresmikan gedung kuliah di Universitas Mathla'ul Anwar.

Baca Juga

Saat kejadian tersebut, Wiranto baru turun dari mobil dan hendak naik helikopter untuk kembali ke Jakarta. Tiba-tiba ada seseorang yang menyerang dengan menggunakan pisau.

Wiranto sempat mendapat perawatan di IGD RSUD Berkah Pandeglang bersama Kapolsek dan salah satu ajudannya. Setelah itu, Wiranto dibawa ke RSPAD Gatot Subroto Jakarta untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA