Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Diundang ke Istana, Via Vallen Suarakan Toleransi

Kamis 10 Oct 2019 17:43 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Indira Rezkisari

Penampilan  Via Vallen  dalam konser 50 hari menuju Asian Games Indonesia- Palembang di Jakarta, Sabtu (30/6).

Penampilan Via Vallen dalam konser 50 hari menuju Asian Games Indonesia- Palembang di Jakarta, Sabtu (30/6).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Via Vallen dianggap mewakili suara pemuda Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Musisi Via Vallen diundang ke Istana Kepresidenan, Kamis (10/10) sore. Via hadir bersama Puteri Indonesia 2019, Frederika Alexis Cull, dan sejumlah tokoh muda lain. Mereka bertemu Kepala Staf Presiden Moeldoko untuk membahas isu-isu terkini tentang kepemudaan dan kebangsaan.

"Kenapa saya diundang ke sini, karena saya mewakili pemuda Indonesia karena memang peran pemuda memang penting untuk persatuan kita. Banyak yang kami suarakan tadi, salah satunya soal toleransi," ujar Via usai bertemu Moeldoko.

Via menyampaikan, isu toleransi memang harus digaungkan kembali mengingat kondisi Bangsa Indonesia saat ini. Menurutnya, anak muda negeri ini harus kembali mengacu pada Pancasila dalam menyikapi perbedaan.

"Ya zaman sekarang kan orang di Indonesia, harus hidup beragama dan mengacu Pancasila. Jadi di negara ini tidak cuma satu agama. Jadi kita tidak boleh merasa paling benar," ujar Via.

Via juga menampik bahwa kehadirannya ke Istana hari ini untuk membahas persiapan pelantikan Jokowi. Menjelang pelantikan presiden pada 20 Oktober 2019, panitia dan relawan memang sedang menyiapkan acara-acara untuk memeriahkan pelantikan Jokowi-Maruf.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA