Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

159 Korban Kerusuhan Wamena Sumbar Anak Usia Sekolah

Kamis 10 Oct 2019 19:07 WIB

Red: Ani Nursalikah

Perantau Minang ingin tinggalkan Wamena, Papua.

Perantau Minang ingin tinggalkan Wamena, Papua.

Foto: Republika
Siswa korban kerusuhan Wamena dipastikan dipenuhi haknya untuk sekolah.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Sebanyak 159 korban Kerusuhan Wamena, Jayawijaya, yang pulang ke Sumatra Barat (Sumbar) terdata sebagai anak usia sekolah. "Data sementara itu ada 159, tetapi belum ada perincian berapa yang TK, SD, SMP atau  SMA. Tapi yang pasti mereka semua pasti akan mendapatkan haknya untuk sekolah," kata Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit, Kamis (10/10).

Ia menyebut akan mendata kembali secara lebih rinci anak-anak usia sekolah yang menjadi korban itu. Bantuan untuk mereka diharapkan datang dari pemerintah daerah.

Sebagian besar dari anak-anak itu berasal dari Kabupaten Pesisir Selatan dan telah mendapatkan pelayanan yang baik. Sebagian telah mulai sekolah meski ada yang belum punya seragam.

Ia meminta kabupaten/kota dan sekolah memberikan kemudahan bagi anak-anak itu sehingga bisa melanjutkan belajar. Persyaratan administrasi akan diurus kemudian karena ini sifatnya darurat.

Sementara itu bantuan untuk korban Wamena yang pulang ke Sumbar terus mengalir dari masyarakat yang peduli. Terakhir bantuan datang dari Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) Sekolah Menengah Pertama (SMP) se-Sumbar sebesar Rp 31 juta.

Bantuan itu diperkirakan akan terus bertambah karena pengumpulan masih terus dilakukan. Selain memberikan bantuan, MKKS SMP Sumbar itu juga untuk berdiskusi terkait pendidikan dengan Wakil Gubernur Nasrul Abit. Dalam kesempatan itu disampaikan sekolah SMP bersedia menerima anak-anak korban kerusuhan Wamena itu untuk sementara.

Sebanyak 702 orang perantau Sumbar yang terkena imbas rusuh Wamena telah dibantu pulang hingga kampung halaman oleh berbagai pihak, diantaranya ACT dan Pemprov Sumbar. Dari ratusan orang itu, belum ada yang menyatakan keinginan untuk kembali merantau ke Papua. Namun, hal itu bisa saja terjadi jika kondisi di Wamena sudah kembali kondusif.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA