Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Minggu, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 Desember 2019

Tani Centre Disiapkan Jadi Gerbang Teknologi Pertanian

Ahad 13 Okt 2019 00:17 WIB

Rep: M Akbar/ Red: Agung Sasongko

Peresmian Tani Centre di kampus IPB Dramaga, Kabupaten Bogor, Sabtu (12/10).

Peresmian Tani Centre di kampus IPB Dramaga, Kabupaten Bogor, Sabtu (12/10).

Foto: istimewa
Tani Centre disiapkan untuk menjadi gerbang pengembangan teknologi pertanian

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Rektor IPB Dr Arif Satria menyatakan unit Tani Centre disiapkan untuk menjadi gerbang pengembangan teknologi pertanian di Indonesia. Harapan lainnya, Tani Centre dapat menjadi ruang untuk melakukan pertukaran informasi dan pengetahuan dari petani maupun akademisi. 

"Kita berharap IPB mampu memberikan solusi kepada petani," kata rektor saat meresmikan Tani Centre di kampus IPB Dramaga, Kabupaten Bogor, Sabtu (12/10).

Rektor mengatakan petani itu mempunyai banyak pengalaman yang luar biasa. Apabila pengalaman itu dielaborasi dengan teori yang ada di dalam kampus, ia yakin akan bisa menghasilkan pengetahuan dan memajukan ilmu pengetahuan pertanian di masa mendatang. "Tani Centre ini ibarat etalase IPB, dimana semua orang bisa melihat tentang teknologi dan pengetahuan pertanian yang terbaru," ujarnya. 

Sementara itu, Ketua Tani Centre, Dr Hermanu Triwidodo, mengatakan unit baru di IPB ini diharapkannya bisa menjadi telinga dan mulut terhadap persoalan petani di Indonesia. Selain itu, Tani Centre bisa menjadi laboratorium hidup yang bisa melibatkan akademisi dan petani lewat interaksi secara langsung. 

"Di Tani Centre ini, petani dan IPB saling belajar, bekerja untuk tetap menjaga pertanian dan Indonesia," kata Hermanu. 

Melalui Tani Centre, kata Hermanu, IPB dapat lebih menguatkan perannya di tengah banyaknya persoalan petani di negeri ini. Sejauh ini, pihaknya telah menyiapkan empat kegiatan besar, yakni Gema Tani, IPB Berbagi, IPB Solution, dan Duta Petani IPB. 

Bentuk kegiatan Gema Tani ini meliputi aktifitas yang mendorong keterlibatan petani lingkar kampus untuk mendapatkan akses permodalan maupun membuka pasar baru terhadap produk yang dihasilkan. Selanjutnya untuk aktivitas IPB Berbagi wujudnya melakukan kuliah umum dengan melibatkan sejumlah akademisi dari semua fakultas yang ada di IPB. 

"Kegiatan ini nantinya dilakukan secara reguler dan bergilir dari setiap fakultas. Materinya tentu yang bersifat aplikatif yang menjadi kebutuhan para petani," jelas Hermanu. 

Lantas bentuk kegiatan dari IPB Solution, diharapkan Tani Centre bisa berperan lebih aktif dan nyata dalam menyelesaikan permasalahan petani yang ada di lapangan. Di dalamnya, kata Hermanu, pihaknya akan melakukan sejumlah kajian kebijakan yang berpihak buat petani. "Di sini, Tani Centre akan berusaha jemput bola ke lapangan," jelasnya. 

Untuk Duta Petani IPB, Hermanu menjelaskan, aktifitas ini hadir untuk merespons kebutuhan regenerasi petani. Nantinya Tani Centre menyiapkan beasiswa kepada mahasiswa tingkat dua. Jumlahnya akan ada sebanyak 68 orang yang mewakili 34 provinsi Indonesia. Masing-masing provinsi diwakili dua orang yakni mahasiswa dan mahasiswi. 

"Mahasiswa-mahasiswa yang menerima beasiswa ini nantinya mendapatkan sejumlah pembekalan. Harapannya mereka akan bisa menjadi tokoh perubahan ketika kembali ke daerahnya," jelas Hermanu. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA