Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Jokowi: Pembahasan Koalisi Belum Final

Senin 14 Oct 2019 17:25 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Ratna Puspita

Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) sekaligus Wakil Ketua MPR Zulkifli Hasan, pada pertemuan tertutup di Ruang Jepara, Istana Merdeka, Jakarta, Senin (14/10/2019).

Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) sekaligus Wakil Ketua MPR Zulkifli Hasan, pada pertemuan tertutup di Ruang Jepara, Istana Merdeka, Jakarta, Senin (14/10/2019).

Foto: Antara/Puspa Perwitasari
Jokowi bertemu dengan Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan hari ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebutkan pembahasan koalisi yang akan meramaikan susunan kabinet pemerintahan 2019-2024 belum rampung. Komposisi menteri di bawah pemerintahan Jokowi-Maruf Amin memang berpotensi dirombak lagi setelah tiga pimpinan partai politik (parpol) mendatangi istana secara bergantian. 

Baca Juga

Ketiganya adalah Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang bertemu Jokowi pada Kamis (10/10). Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto pada Jumat (11/10).

Terakhir, Ketum PAN Zulkifli Hasan yang menemui Jokowi pada Senin (14/10). Ketiga partai tersebut merupakan eks-Koalisi Adil Makmur yang berseberangan dengan Jokowi dalam pilpres 2019 lalu. 

"Ya ada (pembahasan tentang koalisi), tapi belum sampai final, belum rampung," ujar Jokowi usai menerima Zulkifli Hasan di Istana Merdeka, Senin (14/10). 

Jokowi juga menegaskan pertemuan dirinya dan sejumlah ketua partai belum secara rinci menentukan posisi menteri-menteri yang akan membantunya dalam kabinet selanjutnya. Saat bertemu dengan Zulkifli, Jokowi menyebutkan, pembahasan antarmereka lebih kepada persoalan dan tantangan yang sedang dihadapi Indonesia, baik dari internal atau eksternal. 

"Tantangan yang akan kita hadapi baik dari posisi geopolitik geoekonomi. Sekarang ini tantangan eksternal ekonomi, pelambatan ekonomi dunia yang semua negara sudah merasakan," kata Jokowi. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA