Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

BMKG: Jumlah Titik Panas Tahun Ini Lampaui 2018

Selasa 15 Oct 2019 00:12 WIB

Red: Nur Aini

Ojek perahu menembus kabut asap pekat dampak dari kebakaran hutan dan lahan yang menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau, Senin (9/9) pagi. Berdasarkan data Badan Meteorologi Klimatogi dan Geofisika (BMKG) Pekanbaru melalui satelit Terra/Aqua pada Senin (9/9) terpantau 1.278 titik panas di Sumatera.

Ojek perahu menembus kabut asap pekat dampak dari kebakaran hutan dan lahan yang menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau, Senin (9/9) pagi. Berdasarkan data Badan Meteorologi Klimatogi dan Geofisika (BMKG) Pekanbaru melalui satelit Terra/Aqua pada Senin (9/9) terpantau 1.278 titik panas di Sumatera.

Foto: Ronny Muharman/Antara
Jumlah titik panas di wilayah tertentu juga melampaui 2015.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengatakan berdasarkan pantauan satelit, jumlah titik panas pada tahun ini melampaui angka yang tercatat pada 2018. Untuk beberapa wilayah tertentu juga angkanya melampaui dibandingkan 2015 yang mencatatkan fenomena el-nino cukup kuat dan kebakaran hutan masif pada saat itu.

Baca Juga

"Jika kita bandingkan dengan tahun sebelumnya, misalkan, hotspot tahun ini termasuk melampaui. Sudah melampaui kondisi hotspot pada 2018," kata Kasubdit Analisis Informasi Iklim BMKG Adi Ripaldi di Jakarta, Senin (14/10).

Dia mencontohkan wilayah Riau yang mencatatkan 4.965 titik panas pada 2015, tetapi pada tahun ini wilayah tersebut mencatat sampai 7.257 titik panas. Demikiah halnya dengan Jambi yang mencatatkan 5.164 titik panas, tetapi pada tahun ini angkanya bertambah menjadi 7.941 titik panas.

Berikutnya, Kalimantan Barat yang juga meningkat dari 6.156 pada 2015 menjadi lebih dari angka tersebut, tidak menyebutkan jumlahnya secara pasti. Sementara, Kalimantan Tengah juga mencatatkan peningkatan jumlah titik panas dari 21.809 pada 2015 menjadi 24.902 titik panas pada tahun ini.

Ia memperkirakan kondisi kemarau yang kering dan panjang tampaknya dimanfaatkan oleh pembakar hutan sehingga titik panas di wilayah tertentu di Kalimantan dan Sumatera jumlahnya melampaui angka pada 2015.

"Jadi mereka melihat membakar itu lebih efektif waktu kemarau sehingga sepertinya pergerakan pembakaran hutan lebih masif pada tahun ini," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA