Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Kontras Nilai Hukuman Mati Sudah tidak Relevan

Selasa 15 Okt 2019 18:05 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Esthi Maharani

Koordinator KontraS Yati Andriyani (kedua kiri) bersama Direktur Imparsial Al Araf (kiri), Dewan Penyantun STH Indonesia Jentera Bivitri Susanti (tengah), Istri aktivis HAM Munir, Suciwati (kedua kanan) dan Direktur Eksekutif Amnesty Internasional Indonesia Usman Hamid (kanan) memberikan keterangan kepada wartawan soal 15 Tahun terbunuhnya aktivis HAM Munir di Kantor KontraS, Jakarta, Jumat (6/9/2019).

Koordinator KontraS Yati Andriyani (kedua kiri) bersama Direktur Imparsial Al Araf (kiri), Dewan Penyantun STH Indonesia Jentera Bivitri Susanti (tengah), Istri aktivis HAM Munir, Suciwati (kedua kanan) dan Direktur Eksekutif Amnesty Internasional Indonesia Usman Hamid (kanan) memberikan keterangan kepada wartawan soal 15 Tahun terbunuhnya aktivis HAM Munir di Kantor KontraS, Jakarta, Jumat (6/9/2019).

Foto: Antara/Reno Esnir
Kontras menolak keras pemberlakuan hukuman mati

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Kontras menilai hukuman mati sudah tidak relevan diterapkan di Indonesia. Oleh sebab itu, Kontras menolak keras pemberlakuan hukuman tersebut.

Koordinator Kontras, Yati Andriyani mengatakan, hukuman mati sesungguhnya bertentangan dengan aturan konstitusi yang ada di Indonesia. "Bahwa negara sesungguhnya sudah punya konstitusi untuk menjamin hak atas hidup masyarakatnya," kata Yati kepada wartawan di Gets Hotel, Kota Malang, Selasa (15/10).

Selain itu, Kontras juga acap menemukan persoalan dalam praktik pemidanaan seseorang. Bahkan, kejanggalan sering terasa mulai proses penyelidikan, penyidikan hingga praperadilan. Hal ini yang kemudian memunculkan mudahnya pemberlakuan vonis mati terhadap seseorang.

Kontras pada dasarnya mengutuk setiap tindakan kejahatan, seperti narkotika, terorisme dan sebagainya. Namun penindakan dengan hukuman mati bukan solusi utama. Menurutnya, hukuman mati tidak membuat kejahatan semisal perdagangan narkotika menurun.

Contoh lain, penetapan hukuman mati kepada para teroris. Penindakan ini kurang tepat karena mati memang tujuan utama mereka. Oleh sebab itu, Kontras menilai, tindakan hukuman mati tidak mampu memberikan efek jera.

Pada dasarnya, kata Yati, dunia saat ini tengah menghapus praktik-praktik hukuman mati. Sekalipun diterapkan, negara biasanya harus memiliki mekanisme pengawasan kuat. Dalam hal ini, perlu memastikan penerjemah dan pengacara kuat serta akses kesehatan yang baik.

"Dan pemerintah kita belum punya itu tapi tetap melakukannya. Di sisi lain, pada pemidanaan kita masih rentan dari aspek independensi, akuntabilitas dan profesionalismenya," tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA