Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Mendagri Minta Pemprov Tunjuk Plt Kepala Daerah Kena OTT

Rabu 16 Oct 2019 15:21 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Muhammad Hafil

OTT Walikota Medan. Wali Kota Medan Dzulmi Eldin (tengah) bersama penyidik KPK tiba di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (16/10/2019).

OTT Walikota Medan. Wali Kota Medan Dzulmi Eldin (tengah) bersama penyidik KPK tiba di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (16/10/2019).

Foto: Republika/ Wihdan
Mendagri mengeluarkan SK Plt pengganti kepala daerah terjaring OTT.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo akan mengeluarkan Surat Keputusan (SK) pengangkatan Pelaksana Tugas (Plt) sebagai pengganti kepala daerah yang terjaring Operasi Tangkap Tangan Komisi Pemberantasan Korupsi (OTT KPK). Hal ini dilakukan agar tidak terjadi kekosongan jabatan.

Baca Juga

"Yang ditahan kepala daerah, karena cukup bukti dari OTT KPK, ya kami keluarkan SK wakil kepala daerahnya," ujar Tjahjo di Hotel Merlyn Park, Jakarta Pusat, Rabu (16/10).

Ia meminta pemerintah provinsi (pemprov) segera menunjuk pengganti sementara kepala daerah yang bersangkuran. Seperti diketahui KPK melakukan OTT terhadap Bupati Indramayu dan Bupati Wali Kota Medan yang hanya berselang satu hari.

"Kalau kayak Indramayu yang wakilnya sudah di Plt, kan definitif, ya nanti akan kami minta pejabat Pemprov Jawa Barat untuk mengisi jabatan Plt Bupati Indramayu supaya jangan ada kekosongan," tutur Tjahjo.

Tjahjo meyakini kalau KPK melakukan OTT sudah mengantongi bukti yang cukup sampai melakukan penahanan kepala daerah tersebut. Ia tetap meminta untuk mengedapankan asas praduga tidak bersalah.

"Saya kira kalau KPK sudah OTT, sudah cukup alat bukti walaupun saya sebagai Mendagri tetap harus kedepankan asas praduga tak bersalah sampai ada keputusan final pengadilan," kata Tjahjo.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA